Jumat, 26 Agustus 2016

UDIN Vs JAJAT




 

Lari...lari.... bang udin ngamuk.... saya yg sedang berjalan tiba2 d tarik masuk ke dalam rumah oleh ibu2 setengah tua...

"Sini dulu neng! Diem!" katanya sambil menutup pintu..
"Ada apa emak sebenarny?"
"Itu si udin stres habis di cerai istriny! Katanya gara-gara di PHK di tempat kerjanya istriny ninggalin dia anakny di bawa juga!"
"Ooooh!"

Dari luar terdengar teriakan si udin itu sambil “teriak jajat jajat sini loh gw bunuh loh keluar!!! (Duhhh horor banget deh...)
"Haduh emak.. udin itu teriak sambil bawa golok!" Rumah saya masih jauh ini emak takut saya..."
"Tenang... tuch keluargany ikut ngejar sebentar lagi juga ketangkep.. mungkin kelepas kali gembokny? Ini dah sering udin di pasung cuma klo sedang di kasih makan borgolnya di lepas karena keluarga ngga ada yang berani nyuapin selain almarhum ibunya

"Ooohhh... di pasung ya emak... kasihan!"
"Klau gak di pasung itu sering ngamuk ngga karuan.."
 "Kenapa gak di bawa ke rumah sakit jiwa grogol emak?"
"Jauuuh bnget neng mana ada biayanya.. bawany pake apa? mobil aja gak punya!"
"Iya..ya..mak! Terus jajat itu siapa? Kok dia teriak nama itu terus?"
"Oohh jajat itu temen sekolahnya dulu mereka temen dari kecil.. cuma katanya jajat itu sombong.. udin sering di jadiin jongos...!"
"Jongos...mak?:
"Iya jajat kan anak orang kaya di sini.. emak sering liat tuch si udin sering banget di bentak-bentak terus di suruh bawain tas sekolahny...dah kata-katanya kasar banget..!"
 "Lah...kok udin mau main sama dia!" Tanya saya kepo
"Mereka tetanggaan bapaknya udin kerja di balong orang tuayta jajat dan emakny jadi tukang cuci di rumahnya..." mau gak mau udin yah nurut sama jajat...

 "Ooohhh... begitu..!"

"Yah mungkin udin tertekan dulu baru sekarang ngelampiasin marahnya sama jajat... mungkin...ya neng emak gak tahu...!"  istri udin suka  juga membanding-bandingkan jajat sama udin,,,"
 "Kok emak tahu..."
“Dulu waktu udin nikah tetanggaan sama emak tuh rumahnya samping emak banget.. padahal udin rajin banget.. sholatny suka ke masjid.. kerjanya giat cuma ngga tau ya neng kok bisa stresss...!" sambil meletakkan telunjuknny ke kening.. "Dah... neng dah aman tuch udin dah ketangkep'!". sambil mengintip dari jendela

Saya pun melihat jelas seorang pemuda kurus sekali rambutnya gimbal sedang dipegangi kedua tangannya oleh bapak2 san di belakangny banyak sekali orang-orang yang mengikuti...

"Emak... kenal dekat sama jajat?" Kenallah!" "Mungkin jalan satu-satunya jajat harus minta maaf sama udin...mak..."
 "Iya juga neng... nantilah emak coba ngomong..."
"Ya udah...makasih ya mak...!"
"Iya neng hati-hati.. biasanya anter sekolah pake motorkan?"
 "Iya motor saya... masuk bengkel... mudah2an nti siang selesai.."
"Hati-hati ya neng..!" "Iya mak... hiks jadi horor lewat sini..."ujar saya meringis sambil mencium tangan si emak.

 Sambil bergegas jalan pulang.. terbayang kisah udin yang diceritakan si emak... Perjuangan hidup dan harga diri.. karena tertekan sedari kecil kemudian ketidak mampuan materi bisa membuat pecah mental... seberapa kuatpun seseorang pasti ada batasnya pengetahuan agama yang minim ikut juga mendukung.. ada garis besar yang kita ambil berkata baiklah pada setiap orang walaupun sebut saja dia orang tidak punya.. jangan pernah menghinannya di depan umum.. karena mungkin fisikny dia bisa menerima tapi ada triyulan rasa benci di hatinya yang tidak kuasa diuangkapkan.. dan setelah terkumpul mrnjadi kebencian yang besar dan belum tentu kita punya waktu minta maaf.. seperti jajat.. udin sudah terlanjur terganggu jiwanya.. sedangkan jajat selalu ketakutan jika udin mengamuk karna hanya namanya yang terus disebut untuk dibunuh... duh.. seramny...

 Hargailah seseorang.. berbuat dan berkata baiklah karena cuma itu bekal untuk menjadi manusia sejati.. manusia yang memanusiakan manusia....^^


Utie adnu 085775866676


Top of Form
Bottom of Form
Top of Form
Bottom of Form

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, nanti insyaAllah saya akan balik meninggalkan jejak,,, salam persahabatan selalu,