Monday, 19 September 2016

sukses itu milik semua.....



Dulu waktu SMA jaman saya beda dengan sekarang,, ngga ada yang namanya siswa pegang hp,, apalagi naik sepeda motor sambil kebut2an....

Terlepas dari perbedaan yang memang dah beda jamannya ada sosok yang menarik yang saya akan ceritakan di sini. Ini bermula karena tugas biologi kelompok kemarin -kemarin saya ngga begitu memperhatikan teman-teman sekelas apa lagi yang lawan jenis. Ingat banget Bu Ida guru biologi membagi petkelompok 3 orang untuk menyusun tugas biologi hewan mamalia setelah sekolah mengadakan outing ke bon bin ragunan. Saya.. Fahmi dan iwan. Bagi saya waktu itu berat banget karena perempuan satu-satunya,, mau ngga mau sayalah harus aktif nah disitu awalnya saya kenal iwan.. manusia yang super super diem ngga pernah ngobrol datang ke kelas last minute mau masuk  dan pulang selalu cepet yang namanya ngobrol dan negor ngga pernah bagaimana saya bisa kerjasama dengan Iwan ini.

 Suatu hari saya cegat dia depan pintu kelas,,
" maaf wan,, gimana nih dengan tugas,, tinggal kamu yang belum ngumpul in data Fahmi sudah!"
"Oh,, gitu,, ya,, ?sambil terburu-buru menjawabnya,, “gini aja deh biar aku yang nyusun! Katanya sambil mengambil map kertas ditangan saya.
Beneran,, kita ngga perlu diskusi?" Kemarin Fahmi ke rumahku?"
"Ngga perlu deh,, atau aku yang nyusun tinggal kamu yang edit!"
"Ooh gitu!" Okelah ini disket nya..!" "Aku ngga ada komputer.. ada mesin tik itupun sudah rusak,,, besok pasti aku selesaikan.. kamu aja yang lanjutkan ketik.." oke ya!”... Sambil berlalu dan memasukkan map kertas ke dalam tasnya.

 Ternyata besoknya iwan ngga masuk sampai dua hari berturut-turut,, eeiit padahal tinggal dua hari lagi paling lambat karya tulis harus dikumpulkan..
 "Gimana nih Fahmi.. smua foto ada di Iwan?"
 "Kita ke rumahnya besok pagi,, tunggu aku di halte gramed y... jam 10..!"
"On time... ya..!"
"Siyaaapp.."

Keesokkan harinya.. "kamu beneran tahu rumahnya?"
"Iya.. di belakang pasar palmeriem,," kita jalan aja deket kok!" "Itu rumahny!”
 kok keliatan sepi aja,,mi?" Sambil memandang rumah setengan triplek dengan halaman yang luas dan banyak sekali jemuran.
"Tuch.. Iwan!" ...Wan...!" Teriak fahmi sambil mendekat..
 Iwan yang sedang membawa ember besar agak terkejut kemudian buru-buru menghampiri kami. "Maaf,,  ti.. fahmi.. emak ku sakit sudah.dua hari jadi aku harus gantiin kerjaanny.. ayo masuklah!" ,,
 saya melirik ember yang di bawa Iwan tadi berisi baju yang habis di cuci.. oohh jadi....
. "Hei... ti... !" Seraya Fahmi menepuk pundakku dan membuyarkan lamunan. "Bengong..duduklah!"
 "Ibu mu sudah enakkan wan?"
 "Sudah... nak.. alhamdulillah." Tiba-tiba muncul suara perempuan separuh baya agak kurus memang tapi.. kok tatapanny teduh banget.. suka sekali melihat wajah ibu ini.. kepalanya di ikat selendang kecil mungkin untuk meringankan sakit kepalanya.. sambil tersenyum ibu itu duduk disamping Iwan.. "maafkan Iwan ya nak... gara-gara Iwan jadi kalian repot-repot kesini.. maaf juga rumahnya berantakan!"
"Tidak apa-apa bu...!" kata Fahmi..

 Masih ada rumah sesederhana ini di Jakarta.. kamarnya hanya disekat tripilek tidak ada pintu dan ubinnya bukan marmer atau keramik tapi tanah merah yang sudah rata mungkin karna sering di injak-injak jika melihat ke atas susunan gentengpun terlihat karena tidak dibatasi dengan aternit.
 "Ti.... ti.....!"
"Ha..." ujarku kaget. "Bengong terus dari tadi!" Gurau Fahmi..
 "Bingung ya..ti... liat rumahku!" "Ya beginilah!"ujar Iwan sambil memberi map kertas uang sedari tadi berada di atas meja kecil. "Emak...istirahat saja .. ya... semua sudah Iwan cuci tinggal dijemur!" Kata Iwan lagi sambil memegang pundak ibunya.
"Iya..bu.. istirahat saja maaf juga kedatangan kami mangganggu istirahat ibu!" Ujar saya sambil terseyum.
"Ibu sudah sembuh.. sebentar ibu ambilkan minum!" "Tidak usah bu.. kami hanya sebentar.. trima kasih!" Ujar Fahmi
"Ya..sudahlah emak balik ke kamar ya...!"
 "Iya... bu...!" Ujar kami hampir bersamaan
"Oke..lah wan...kita balik..!" "Maafin aku juga ya... sebenarnya aku mau masuk sekolah tapi gak tega ninggalin emakku yang sedang sakit.. tugasnya sudah selesai dari kemarin... tapi..."
"Ah... sudahlah wan.. klo gak beginikan kita ngga bakal kerumahmu..!" kataku menyela omongan Iwan..
"Ok.. kami pamit!"
"Makasih sekali lagi.. maaf ngga bisa antar..!"
"Iya.. ngga apa-apa" Dikejauhan aku sempat menoleh dan melihat Iwan sedang menjemur pakaian.
"Itu pakaian Iwan semua mi... banyak sekali cuciannya!"
 "Eiiit.. bukan.. ibunya Iwan itu buruh cuci ada tujuh sampai sepuluh.rumahlah yang dicuci dipegang ibuny Iwan... jadi setiap pagi Iwan tuh mngambil pakaian kotor ke rumah-rumah kemudian sorenya dia mngantarkan pakaian yg sudah rapi yang sudah digosok... bapaknya sudah lama meninggal..."

"Oh.. itu yang mungkin menyebabkan dia selalu masuk kelas last minute lonceng berbunyi juga pulang selalu cepat-cepat... SALUT mungkin itu kata-kata untuk Iwan.. jauh dari sikap diam ada jiwa penuh tanggung jawab...

Itu kejadian 25 tahun silam sekarang dihadapan berdiri seorang dokter yang cukup ganteng lah hiks,, maaf..

Dr Iwan Satria Sp.BM mungkin saya tipe orang yang selalu mudah mengingat orang terlebih orang-orang ada daya tarik pada dirinya.. tahi lalat di dagunya itu yang ala-ala artis rano karno mengingatkan saya pada dirinya... Ketika dia memeriksa gigi azka anak saya.. sikapnya masih seperti biasa super diam tapi kini sedikit ramah terhadap anak-anak.. "Anak ibu sepertiny tidak usah dibedah cukup di cabut saja tahan ya nak.. ngga sakit kok.. pernah digigit semut nah kayak gitu.." ujarnya sambil memberu senyum kepada anak saya",,,selesai,," ngga sakit kan.. ujarnya lagi.

"Makasih Dr. Iwan Dos Q kan..?"

Iwan sedikit terkejut kemudian mengerinyatkan dahiny...

 "lupa ?" Lanjutku lagi... "ingat Fahmi begeng?"

"MasyaAllah... utie... wow... akhirnya... tahu gak sih aku nyariin kamu tuch sampe... akhirny?.. ini anakmu?"
 "Iya.. Azka.."
"Azka... sudah buang kapasnya ... nak!..jagoan ini!" Katanya sambil mengusap kepala anakku "kita ngobrol sebentar tie. Bisa?"

"Kabar ibu mu bagaimana wan..?" Sesaat ktika kita telah sampai di cafe rumah sakit.. sedangkan azka anakku asik dengan buku petualangan tintinnya.

"Alhamdulillah.. baik.. sehat”...

 Iwan menceritakan dari awal bagaimana dia bisa mnjadi dokter mendapat beasiswa ke Jerman hingga akhirny ada di rumah sakit ini.. Berdecak kagum dengan semangatnya semangat karena ingin membahagiakan ibunya semangat dengan keterbatasan ekonomi justru memicu untuk merubahnya menjadi lebih baik... great wan ... i'm proud of you...

"Ada suatu pertanyaan yang ingin kutanyakan padamu? "Tie kenapa kamu tidak bilang bahwa sebenarnya yang mendapat program PMDK itu kamu tapi kamu malah memberikannya untukku aku baru tahu dari bu Ida ketika minta legalisir ijazah.."

 Pertanyaan belum sempat terjawab karna abiny azka keburu datang dan memang tidak akan pernah aku jawab wan.... kakakku 4 orang sudah menjadi sarjana wan.. rasanya cukup bagi orangtuaku.. sedangkan ibumu hanya kaulah satu-satunya harapan.. itu alasanku wan...."

Sukses  terus ya wan.... !" Kataku lirih sambil melambaikan tangan.

Sukses itu milik semua orang asal mereka mau berusaha dan tidak hanya bermimpi pasti akan terwujud,



Nb : (Dos Q : sekolah Muhammadiyah entah awalny dari mana pokokny tiba-tiba disebut Dos Q)
        (PMDK : program penerimaan mahasiswa tanpa test bias any dilihat dari nilai raport dr kls 1 s/d 3)
        (disket : semacam flashdish klo jaman sekarang disebutny}



1 comment:

  1. Wah baiknya mba Utie :) turut bangga dan senang y mba kalau teman satu perjuangan menjadi sukses. Semoga mba dan keluarga pun sukses serta sehat sll ^^
    salam kenal mba

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, nanti insyaAllah saya akan balik meninggalkan jejak,,, salam persahabatan selalu,