Tuesday, 8 November 2016

Kearifan Lokal (Peuyeum Sawangan)




KEARIFAN LOKAL (PEUYEUM SAWANGAN)

Sudah hampir empat tahun saya tinggal di sawangan, sejauh mata memandang, setinggi langit menjulang, saya sangat menikmati kesejukan udara di tempat tinggal saya, entah sampai kapan kesejukan ini saya nikmati, masih bisa menikmati udara sejuk di sawangan, kenapa kesejukan akan hilang, seiringan pertambahan penduduk dan kebutuhan ekonomi, akhirnya perlahan kesejukan tersebut akan sirna, seperti banyak di bangun perumahan-perumahan baru, yaa tentu saja perumahan baru tersebut, akan menggusur kebun-kebun jambu, menghilangkan kearifan lokal lainya.

Saya punya sisi lain dari kearifan lokal sawangan, pernah saya bercerita di tulisan sebelumnya tentang tape singkong home industry di sawangan, hampir rata-rata penduduk asli sawangan memproduksi tape singkong, di lingkungan saya saja ada lebih dari 10 pengrajin tape singkong, setiap rumah bisa memproduksi 20 sampai 50 kilo setiap harinya, dan uniknya pemasaran tape singkong tersebut sudah berjalan dengan sendirinya.

Saya mencoba memasarkan produksi tape singkong tersebut via internet, di bulan mei saya membuat web binis makanan, sebelumnya saya perkenalkan ini salah satu penduduk sawangan yang mebuat tape singkong namanya mak saini perempuan tua yang sdah harusnya beristirahat ini tapi masih bergelut untuk.mencari uang dengan keahliannya membuat tape "buat tape itu susah-susah gampang ngga smua orang bisa" ujarnya emak ngga pernah pake pemanis sebut sj biang gula.. singkong di rebus di pawon (klo ngga ada kayu yah terpaksa d kompor pake gas) kemudian di letakan di atas bale agar cepat dingin baru di tepuk-tepuk memakai ragi."
Dan kebersihan harus benar-benar terjaga nanti kalau ngga bersih tapenya jadi masam caranya yang tradisional dan benar-benar handmade dan sayapun di beri trik memilih singkong bagus


singkong di beli dari pengempul dengan hrg 3rb/kg biasany pngempul sikong ini mengambil jauh sekali pernah ke daerah gunung kapur pernah juga ke daerah sukabumi, kalau dari pengempul harga sudah 3rb/kgny, harga dari petani singkong berapa terlalu murah kan...(angkat topi untuk petani singkong).
Dan harga tape di jual kisaran 12rb/kgnya... tapi kalau nggak ada singkong ya ma sa'ini nganggur karna katanya singkong kadang susah akhir-akhir ini. Selama ini marketingnya adalah 3 anak laki-lakinya... yang satu ke ciputat.. satu lagi ke cinere dan fatmawati .. mungkin salah satu sahabat pernah membelinya.


Dua minggu yang lalu saya ditelpon, di minta untuk datang kesebuah tempat di daerah tanah abang, saya di minta membawa sample tape, sesampainya di sana ternyata sebuah restoran besar, dengan puluhan cabang di seluruh Indonesia, mereka sedang mencoba menu baru dengan bahan dasar tape, dan rencananya kebutuah tape tersebut setiap hari 100 kilo gram, kebayangkan keuntungan yang di dapat jika tape saya bisa tembus di restoran tersebut
.
Dan Alhamdulillah produksi tape sawangan berhasil menembus resto tersebut dan ini sudah 10 kali pengiriman walau seharinya masih 10kg.

Inilah wujud nyata setelah di resto di belahan Jakarta selatan.




Jika disisi kiri kanan tetangga sahabat mempunyai usaha handmade tidak ada salahnya kita membantu sekedar memperkenalkan ke dunia luar, karena internet sangat luas jangkauannya. Dan jadikan keraifan lokal ini sebagai salah satu nilai tambah sebagai kerafian hati^^

28 comments:

  1. betul sekali, makasih sharingnya

    ReplyDelete
  2. Makasih Mbak udah mengingatkan untuk memperhatikan lingkungan sekitar kita, agar saling membantu antar warga.
    Salut buat Mbak.

    ReplyDelete
  3. Keren mba..saya setuju banget..bahwasanya membantu dan memperhatikan lingkungan merupakan tugas kita juga

    ReplyDelete
  4. Setuju! Membantu perekonomian dan usaha UKM gak sulit ya Mba, cukup dengan membantu menyebarkan informasi terkait usaha mereka. Keren Mba :)

    ReplyDelete
  5. Aku suka tape yang ada manis2nya. Jadi ga asem banget. Duh, makanan rakyat kalo udah diolah di resto beken langsung naik derajat, ya.
    Sukses ya mbak untuk bisnisnya.
    Dukung selalu UMKM. Semangat!

    ReplyDelete
  6. Aku suka nih sama tape, selalu nyetok di rumah, dimasukkan kulkas. Adem-adem nyes heheh .. Mama sering sekali beli di pedagang2 yg naik sepeda daripada di supermarket :)

    ReplyDelete
  7. Saya suka peuyem dan penasaran kok bisa tetep kering ya. Beda sama tape di daerah saya, berair.

    ReplyDelete
  8. Saya suka peuyem dan penasaran kok bisa tetep kering ya. Beda sama tape di daerah saya, berair.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung pd prosesnya dan jenis singkong ny mba,, hehe aku jg br tau

      Delete
  9. Sawangan Depok? waah aku baru tau di situ byk produsen peuyeum

    ReplyDelete
  10. Mba Utie Sawangannya di mana? Dulu aku seriiiing banget main ke sana, ke rumah temenku. Alamatnya di kampung Perigi Mba.

    ReplyDelete
  11. Kalo peyem..gitu emang bisa jual online ya..mba.. apa tahan klo dikirim kerluar kota seumpama ada yang beli..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini baru daerah Jakarta dan sekitarnya aja mba kalau luar kota blum

      Delete
  12. Kereeeen peyeum online.. peyeum enak dan bs diolah jd banyak ragam menu. Saya suka saya suka. Sukses terus ya mba

    ReplyDelete
  13. Sawangan depok ini mba? Dimananya? Aku tinggal di sawangan, bisa mampir kali ya hehe

    ReplyDelete
  14. ini maksudnya apa ya mba ...........Dan jadikan keraifan lokal ini sebagai salah satu nilai tambah sebagai kerafian hati^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peduli dengan org sekitar mba,,, maksudny^^

      Delete
  15. Aku suka banget makan tape singkong.

    ReplyDelete
  16. Peuyeum banyak sekali dijual dimana mana ya. Pengolahan bahan lokal memang sebaiknya digalakkan lebih lanjut

    ReplyDelete
  17. Peuyeum ma tape tu sama ya mbak?
    Sawangan Depok kah mbak?
    Saya baru tau ada peuyum khas sana. TFS :D

    ReplyDelete
  18. Reminder yang baguuuss. Semoga bisa ikutan berkontribusi buat sekitar seperti mba ya. Dan sayapun suka tape, hohoho.

    ReplyDelete
  19. saya pernah makan tape singkong, dan rasanya memang enak Mba :)

    ReplyDelete
  20. aku suka peuyeum tapi belum pernah beli di Sawangan.

    ReplyDelete
  21. kalau di Bondowoso ini namanya tapai mbak

    ReplyDelete
  22. Bu ada no telfonnya tdk? Saya mau pesan terimakasih

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, nanti insyaAllah saya akan balik meninggalkan jejak,,, salam persahabatan selalu,