Thursday, 1 December 2016

NGKOH GUNAWAN,,,,




picture by kartun muslimah/lucugambar

Masjid yang berada di pinggir jalan raya Srengseng ini sekarang berdiri megah lebih sejuk dan lebih besar  beda dengan 12 tahun yang lalu ketika saya hijrah dari pondok gede untuk menjadi warga Srengseng karena mengikuti suami, biasanya setiap sabtu dan ahad selalu ada kajian dan selalu dipenuhi jamaah dari jauh-jauh yang datang.

Setelah kajian saya melipir ke warung dekat masjid untuk membeli teh botol dingin, ketika saya duduk saya agak tertegun menatap sosok wajah yang rasanya familiar banget dia sedang menggandeng seorang wanita memakai jilbab lebar, menghampiri mobil yang parkir persis depan warung. Apa mungkin? Batin saya, kemudian istri dari lelaki itu berkata

"koh,, mamih mau beli tisue dulu habis di mobil!"
"Ya,,,, !"

Lelaki itu tidak jadi membuka pintu mobil malah mengikuti langkah istrinya, dan disanalah lelaki itu melihat saya dan berkata... "Hayaa,,, lo utie,, gue yakin lo utie apa kabar lo?"

Sayapun masih tertegun antara percaya dan tidak percaya, kemudian dia melanjutkan perkataannya ,
“Lo lupa sama gua,, gua Gunawan koko Gunawan Exim,,, ingat!"
"Ya,,,Allah pak,,, tentu saja saya ingat cuma saya yang kebingungan benar ngga ini bapak!" Jawab saya hampir bergetar,,, hampir saja tangan saya ingin bersalaman ingin mencium tangannya saking takjub.

"Ini istri gua,, kenalin,,, Fatimah,,!" Mih,,, ini utie yang dulu gua sering ceritain,,. !"
 "Oh,,, utie,,. Alhamdulillah saya Fatimah, akhirnya kita bisa bertemu,,, !"
"Gimana kabar lo,, sekarang?"
"Alhamdulillah sehat pak,,,!"
 "Lo ikut kita makan, yuk,, gue pingin banyak ngobrol sama lo! Tapi suamilo mana? Ikut ngaji juga,,,!"
 "Lagi ngga pak,,, ada kelas privat mc,,, sedang ngajar?"
 "Ya udah masuk mobil gua,,,!"

Gaya bahasanya tidak pernah berubah lo , gua dah kental banget dari bibirnya, dan  gaya perintahnya itu masih seperti dulu.

"Kenapa lo bengong?"
 "Ngga pak,,. Bapak masih seperti dulu gaya perintahnya ini yang selalu saya ingat betul, ngga berubah!"
 "He,,,he,,,, sorry-sorry!"

Sepanjang perjalanan ada beribu pertanyaan yang menari-nari diatas kepala,apa gerangan yang bisa membuat hijrah kokoh satu ini yang dulu begitu taat dengan kepercayaannya?
.
"Lo mau tahukan kenapa keadaan gua begini sekarang?" katanya lagi Sesampai di resto seafood, setelah kita memesan makanan. ketika lo berhenti kerja dan di meja kerja lo gua nemuin buku "Sirah Nabawiyah" sayang bukanya gua ngga bawa ,,, gua baca semuanya,,dan gua kagum sama sosok Nabi Muhammad yang selama ini salah gua dengar tentang beliau, terus gua sampe beli Alqur'an yang ada terjemahannya,, gua cuma baca artinya,, selama dua bulan gua pelajarin Al Qur'an itu sendiri!" 

Omongonnya terhenti ketika pesanan datang, kemudia dia melanjutkan lagi.

"Dan pada suatu malam gua mimpi Top of ForBottom of FTop of FBottom of Formdi mimpi itu lo bawain bunga,,kenapa tiba-tiba gua bisa mimpiin lo, mungkin sebelum tidur karena gua baca buku lo eh tapi  besok paginya si mamih tiba-tiba beli bunga percis banget sama yang lo kasih waktu di mimpi dan siangnya mantu gua juga bawa bunga yang sama,, lah lo tau sendiri dulu gua percaya sama ama yang namanya mimpi, sampe berikutnya tiba-tiba gua takut mati, apa gua mau mati kok tiba-tiba tiga orang bawa bunga yang sama, dan pada akhirnya gua keingetan sama ama omongan lo waktu dulu,, "andai aja hidayah itu semudah memetik bunga, bunga itu akan saya berikan juga ke bapak" apa mungkin itu arti mimpi gua,, dan akhirnya tanpa sengaja gua masuk ke masjid gua ajak mamih waktu itu dia masih bingung, dan gua bilang,,, mih,, kita harus masuk Islam, gua ceritain mimpi gua, ke si mamih dan tahu di masjid lagi ada pengajian gua bilang sama pengurusnya gua sama si mamih mau masuk Islam,,.Dan lo tahu tie,,, gua ngga pernah belajar sebelumnya bacaan syahadat kok ya mulut gua gampang banget baca itu,, dan semenjak gua belajar Qur'an gua panggil guru ngaji ke rumah dan Alhamdulillah gua udah bisa baca si mamih juga sekarang gua tinggal ngafalin ayat per ayatnya,,"

Pak Gunawan menghela nafas kemudian melanjutkan lagi ceritanya, "Dan,, tie setiap doa gua selalu mohon suatu saat gua harus bertemu lo, karena mungkin lewat lo juga jadi jalan hijrah gua, dan gua bangga sebagai muslim."

Tinggal saya terpaku mendengar ceritanya, yahh hidayah bisa datang ke siapa saja hidayah itu harus di cari dan jika kita memang yakin maka Allah akan memudahkannya,,,koh Gunawan ini baik dulu dia dengan sukarela ruangannya dijadikan mushola untuk memudah kita-kita yang beragama Islam untuk sholat, dan dia juga selalu menyuruh karyawan laki-laki untuk sholat. Pak Gunawan ini maunya dipangil koko, Ingat juga dia bilang kalau kita sedang berinteraksi dengan Tuhan hendaknya tempatnya yang nyaman agar konsentrasi katanya. Lo semua sholat disni saja biar meja gua satu ruangan saja sama kalian semua!"

Saya hanya bisa mengucapkan syukur dan berharap ngkoh cina beserta istrinya ini Istiqomah, saya simpan tangis dan haru didalam hati,,, dan berharap akan banyak lagi ngkoh-ngkoh yang lain yang berhati baik akan menerima hidayah, 

mari kita selipkan doa agar orang-orang yang berada disekitar kita walaupun berbeda keyakinan doakanlah mereka agar kelak suatu saat hidayah datang menghampiri mereka,


10 comments:

  1. Alhamdulillah. Ikut senang dan semoga Gege Gun dapat istikomah, begitu juga dengan si jie-jienya...

    Ge Gun gak cadel kan? Biasa kalau dialek orang "lo-gua" bilang sorry nya jadi "soli soli..." hehehe...

    ReplyDelete
  2. Hidayah itu rahasia Allah yang tidak bisa diungkap oleh siapapun, sehat jahatnya orang kalau Allah mau memberi hidayah ttp aja bisa berbalik arah, tinggal kita sendiri yang menjaganya.

    ReplyDelete
  3. Subhanallah..senang baca cerita ini..semoga ngkoh gun dan istrinya bisa istiqomah trs dan dimudahkan adaptasi ke islam..amin

    ReplyDelete
  4. wah alhamdulillah.
    Tidak menggurui tidak apa tapi hidayah datang sendiri padanya ^^

    ReplyDelete
  5. Hidayah rahadia Tuhan, ikut senang baca ceritanya... ini nyata kkan, mbak???

    ReplyDelete
  6. Aamiin..semoga hidayah itu datang kepada orang-orang pilihan-Nya.

    ReplyDelete
  7. bicara hidayah, memang gak bisa dikalkulsi kayak itung duit ya. semisal udah baik, sopan, dll tapi blm tentu berhijab atau rajin salatnya :D

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah ya...senang baca ceritanya

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillaah ...
    Kebaikan hatinya ngkoh semoga dibalas pahala oleh Allah. Aamin

    ReplyDelete
  10. Alhamdullilah mb gak disangka jalannya hidayah, kayak aku yg 16 thn dulu mualaf.ntar kapan2 aku share cuman blom tahu fixnya kpan

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, nanti insyaAllah saya akan balik meninggalkan jejak,,, salam persahabatan selalu,