Pengelolaan Terpadu Program DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruan

Pengelolaan Terpadu Program DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruan
Air merupakan sumber daya alam paling penting di planet bumi sebab menjadi esensi dari semua kehidupan. Hal ini juga bisa dilihat dari unsur air di bumi yang berjumlah dua pertiga dari permukaan bumi yang merupakan air. Dan menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan yang dibutuhkan oleh setiap makhluk hidup.

Sudah menjadi kewajiban kita untuk menjaga kelestarian air agar dapat dinikmati sampai anak cucu kita nanti, Ada beberapa hal sederhana yang kita dapat lakukan, diantaranya :

Menjaga kebersihan lingkungan dengan tidak membuang sampah ke sungai, Efisiensi penggunan air, menanam pohon dan banyak lagi yang lainya.

pengelolaan-terpadu-program-das-rejoso-di-kabupaten-pasuruan


Salah satunya yang harus dijaga adalah mata air yang terletak di tengah wilayah Daerah aliran Sungai (DAS) Rejoso ini, merupakan salah satu mata air dengan debit terbesar di pulau Jawa yang menyuplai air bersih tak hanya untuk Kabupaten Pasuruan saja, melainkan juga untuk Kota Pasuruan, Kabupaten Gresik, Kabupaten Sidoarjo dan Kota Surabaya.

Ternyata debit air di DAS Rejoso, Pasuruan, Jawa Timur terindikasi menyusut. Hal ini dapat terlihat dari turunnya debit Mata Air Umbulan dari 6.000 liter/detik (1980) menjadi sekitar 4.000 liter/detik (2018). Padahal DAS Rejoso juga menyediakan berbagai macam Sumber Daya Alam (SDA) untuk mendukung penghidupan masyarakat yang bermukim di daerah sekitar.

Untuk itu kemarin tepatnya tanggal 25 Agustus 2022 di JS Luwansa Hotel and Convention Center Jakarta diadakan Lokakarya dengan tema Pengelolaan DAS Terpadu di Wilayah Kabupaten Pasuruan melalui Investasi Bersama Sumber Daya Alam, dengan menghadirkan beberapa pembicara antara lain :
  • Mochamad Saleh Nugrahadi, S.Si., M.Sc., Ph.D. Asisten Deputi Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Konservasi Sumber Daya Alam, Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI.
  • Erik Teguh Primiantoro, S.Hut., MES. Direktur Pencegahan Dampak Lingkungan Kebijakan Wilayah dan Sektor, KLHK,
  • Rachmat Syarifuddin, S.Sos, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah Kabupaten Pasuruan,
  • Dr. Beria Leimona, Senior Expert Landscape Governance and Investment, ICRAF Indonesia Program
  • Dr. Ir. Heru Hendrayana, Peneliti Senior dari Universitas Gajah Mada
  • Karyanto Wibowo, Direktur Sustainable Development Danone Indonesia
program-das-rejoso-di-kabupaten-pasuran
Para narasumber lokakarya  pengelolaan
DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruan

Debit DAS Rejoso yang berkurang juga dikarenakan di daerah hulu adanya dari perubahan tutupan lahan, dari hutan menjadi pertanian dan pemukiman, hingga penambangan galian C (batu dan pasir) yang mempercepat laju erosi.

Kemudian di daerah hilir , pengeboran untuk pembuatan sumur artesis warga dan penggunaan air untuk industri juga di kawasan hilir kian meningkat. Pada tahun 2020, terdapat sekitar 600 titik sumur bor yang dibuat masyarakat untuk keperluan domestik dan pertanian dengan debit antara 2-20 liter per detik. Sumur bor tidak dilengkapi keran pengatur sehingga air terbuang percuma saat sedang tidak digunakan.

Bila ini terjadi terus menerus tentunya DAS Rejoso kering, petani dan peternak pemakai air akan kesulitan. Sumur di rumah ibadah, sekolah, dan rumah tangga akan kering. Pelanggan air bersih dari SPAM (Sistem Penyediaan Air Minum) Umbulan yang mencapai jumlah 1,6 juta jiwa tentu juga akan kesulitan

Program DAS Rejoso dan Rejoso Kita

Salah satu untuk menjaga DAS Rejoso ini diadakannya pengelolaan terpadu melalui pertanian berkelanjutan dan Program Rejoso Kita yaitu kolaborasi semua multipihak, melalui kegiatan berbasis penelitian seperti konversi lahan, antara lain:

Penanaman Pohon

Penanaman pohon dengan sistem agroforestry melalui skema pembayaran lingkungan. Dengan menjaga jumlah pohon sebanyak 500 pohon per hektarnya’

Mempertahankan 300-500 pohon per hektar, membuat strip rumput penahan erosi, dan membuat rorak untuk meningkatkan infiltrasi air hujan. Inisiasi ini didukung oleh Danone-AQUA khususnya Pabrik Keboncandi yang memasok kebutuhan air minum dalam kemasan di wilayah Pasuruan, Jawa Timur.

program-pengelolaan-das-rejoso-di-pasuruan
Penanaman pohon di area hilir DAS Rejoso

Seperti yang kita ketahui banyak manfaat seperti berikut ini: Mencegah terjadinya erosi tanah yang bisa disebabkan oleh angin dan juga air hujan yang berturut-turut. Melestarikan kesuburan tanah yang bisa dijadikan sebagai lahan pertanian. Menjaga struktur tanah agar tidak rusak.

Penerapan Praktek Budidaya Padi Ramah Lingkungan (BPRL)

Penerapan praktek budidaya padi ramah lingkungan yang melibatkan 110 petani, 5 kelompok tani di 2 desa. Memiliki potensi menghasilkan gabah 123% lebih tinggi, mengemisikan gas rumah kaca 36% lebih rendah dan menggunakan air 15% lebih efisien.

das-rejoso
Penerapan budidaya padi ramah lingkungan

Kegiatan ini merupakan upaya dalam rangka peningkatan produksi dengan memperhatikan aspek kelestarian lingkungan dan keberlanjutan budidaya kedepan. Dengan pemulihan kesuburan lahan, menggunakan pupuk organik, tentunya produktivitas hasil Panen akan meningkat dan berdampak pada peningkatan pendapatan petani

Pembangunan Sumur Bor dengan Konstruksi yang Benar.

Selama ini, banyak masyarakat yang belum mengetahui tentang bagaimana memanfaatkan air tanah melalui sumur bor dengan benar dan tepat.

Menurut dr. Beria di hilir DAS Rejoso Pasuruan mendapatkan anugerah persediaan air yang melimpah. Petani pun memanfaatkannya dengan membuat sumur bor (artesis) untuk irigasi pertanian dengan kedalaman antara 60 sampai 90 meter, air sudah keluar. Yang menjadi persoalan, anugerah ini tidak dimanfaatkan maksimal. Banyak pengelolaan yang masih salah sehingga air terbuang sia-sia.

pengelolaan-program-das-rejoso
Pembangunan sumur bor sesuai kontruksi

Saat ini kondisi sumur bor yang ada di masyarakat sebagian besar tanpa keran, sehingga air mengalir selama 24 jam tanpa berhenti. Ini terbuang percuma.

Selain itu pemasangan pipa menggantung atau tidak sampai ke dasar sumber air juga akan berdampak fatal ke depan. Ditambah lagi dinding sumur bor tanpa pelindung sehingga menyebabkan dinding sumur mudah runtuh dan menyumbat aliran air.

Makanya sumur tidak berumur panjang. Biasanya cuma dua sampai tiga tahun, karena debit sumur artesis mengecil atau bahkan berhenti mengeluarkan air.

Gerakan Rejoso Kita, membangun 4 sumur bor percontohan dengan teknik yang aman di desa 3 wilayah hilir DAS Rejoso dan Pengelola, perawatanya dilakukan oleh 4 kelompok tani. Dan kini mampu mewujudkan efisiensi air sebesar 14,3 l/td dalam periode January 2021 - Juni 2022.

Pengelolaan sumur bor yang aman dan efisien di wilayah hilir DAS Rejoso. Program-program tersebut dirancang untuk menjawab berbagai persoalan DAS yang disebabkan oleh eksploitasi berlebihan, alih guna lahan, hilangnya vegetasi yang mengakibatkan terjadinya banjir, erosi tanah, longsor, bahkan kekeringan.

Adanya Revitalisasi Forum koordinasi pengelolaan daerah aliran sungai kabupaten pasuruan (FDP), termasuk Tim Teknis FDP

Salah satunya lokakarya yang saya hadiri kemarin, Untuk memperkuat pemahaman dan kepedulian tentang kondisi terkini DAS Rejoso dan DAS-DAS lain di Kabupaten Pasuruan serta urgensi dilakukannya upaya-upaya konservasi, yang dihadiri juga oleh kalangan pemerintah pusat dan perwakilan perusahaan yang beroperasi di wilayah Kabupaten Pasuruan.

das-rejoso-di-kabupaten-pasuruan
Salah satu program FDP

DAS Rejoso akan menjadi contoh baik pengelolaan DAS terpadu di dalam World Water Forum 2024

Ucapan itu disampaikan oleh Bpk Mochamad Saleh dan menyampaikan pentingnya pengelolaan sumber daya alam secara berkelanjutan, tidak hanya untuk alam tapi juga untuk menjamin keberlangsungan bisnis pengusahaan sumber daya alam.

Pengelolaan sumber daya alam tidak dapat dilaksanakan sendiri oleh pemerintah pusat atau pemerintah daerah, tapi memerlukan keterlibatan aktif dan investasi seluruh pemangku kepentingan, utamanya masyarakat dan pengusaha yang memanfaatkan sumber daya alam tersebut. Dengan bekerja bersama dari hulu ke hilir, kami yakin DAS Rejoso akan terjaga dan dapat dimanfaatkan hingga bertahun-tahun yang akan datang.

Beliau juga memberikan contoh dengan membawa kemasan air mineral AQUA sebagai bukti, yang membantu program Rejoso Kita selama ini.

Kolaborasi Kunci Penanganan Program DAS Rejoso 

Kemudian Bpk Rachmat Syarifuddin juga menyampai pesan dari Bupati Pasuruan. “Pembangunan yang masif bisa berakibat rusaknya lingkungan. Pemerintah Kabupaten Pasuruan memandang penting upaya penyeimbangan kegiatan pembangunan dengan pelestarian lingkungan. Dengan terbentuknya Forum DAS Kabupaten Pasuruan yang bergerak di tengah keterbatasan sumber daya, diharapkan pengelolaan pemanfaatan daerah sungai dapat dijalankan dengan prinsip-prinsip keadilan dan kemaslahatan, misalnya melalui skema pembayaran jasa lingkungan seperti yang dilaksanakan di DAS Rejoso,”

Juga menyampaikan tingginya minat kalangan swasta untuk menjalankan usaha berbahan bahan baku air dapat diikuti dengan peran aktif mereka dalam pelestarian lingkungan guna memastikan keberlanjutan usaha dan juga menekankan perlunya ko-investasi dalam upaya rehabilitasi dan konservasi DAS Rejoso.

Sedangkan Bpk Karyanto Wibowo, dari Danone Indonesia, mengatakan “Bahwa skema pembayaran jasa lingkungan yang dilaksanakan di wilayah hulu dan tengah DAS Rejoso perlu diapresiasi. Tidak hanya tepat sasaran karena menggunakan studi ilmiah sebagai dasar penentuan lokasi dan bentuk konservasi air yang dipilih, namun juga dengan adanya pelibatan masyarakat yang tinggal di kawasan hulu DAS sebagai pihak yang memelihara dan juga Forum DAS sebagai institusi yang melakukan pemantauan rutin untuk memastikan upaya konservasi yang dilakukan terjamin keberlanjutannya.”

Dampak penyelamatan lingkungan ini akan lebih besar jika dilakukan secara bersama-sama. Kita semua adalah pengguna air. Oleh karenanya, bahwa korporasi atau swasta bisa mengambil peran penting menjadi bagian dari aksi kolektif dalam pelestarian sumber daya air, karena lestarinya air adalah tanggung jawab dan masa depan kita bersama.

das-rejoso-di-kabupate-pasuruan
Bpk Taufik dan Bpk Miftah

Manfaat Program DAS Rejoso dan Rejoso Kita Bagi Para Petani

Pada akhir lokakarya kami sempat berbincang dengan 2 orang perwakilan petani yaitu Bpk Ahmad Miftah sebagai pengurus Gapoktan ( Gabungan kelompok tani) dan Pak Taufik sebagai Petani program dampingan ICRAF.

Kata Bpk Miftah sekarang kita bersyukur ada harapan baru berkat program yang sudah dirancang oleh ICRAF , sehingga kami semua bisa berjalan dengan kaidah ilmu yang sudah diberikan. Dan berharap sekali program ini terus berlanjut.

Sama halnya yang dikatakan Bpk Taufik dampingan ICRAF ini memicu petani melakukan terobosan dengan memakai pupuk organik dan pelan-pekan meninggal pupuk kimia, dan bisa lebih tahu cara budidaya yang ramah lingkungan.

Di acara lokakarya juga diadakan tanda tangan bersama sebagai bukti untuk komitmen bersama dalam perlindungan DAS Rejoso di Pasuruan.

Menjaga air yang tersedia di bumi ini yang kita dapatkan dengan gratis hendaknya memang dijaga seperti kita menjaga diri kita sendiri. 

Sempat juga berkunjung ke sekitar Bromo beberapa tahun yang lalu dan menikmati pemandangan yang penuh dengan warna hijau, sawah, pepohonan dan melihat derasnya sungai. Seperti sangat sayang jika nanti pemandangan ini akan hilang kedepannya kalau memang sumber daya alam khususnya air ini tidak kita jaga.

Intinya perlunya keseimbangan antara pembangunan dan pelestarian lingkungan. Semoga kolaborasi dari semua pihak pemerintah, swasta Danone-AQUA dan World Agroforestry (ICRAF) dalam pengelolaan terpadu  Program DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruanan dapat terus memberikan kontribusi untuk memelihara lingkungan, dan  ekonomi masyarakat sekitar.

utieadnu

32 comments

  1. Apa yang dilakukan ini insyaAllah membawa berkah bagi banyak masyarakat sekitar ya mba. Makasih sudah berbagi

    ReplyDelete
  2. duh baca ini jadi inget Bandung

    Ada sekitar 3000 mata air di Kota Bandung, tapi karena gak diurus sekarang tersisa 30-an

    itu pun terancam hilang, karena terletak di tanah pribadi

    sementara krisis air mengancam dunia.

    ngenes banget ya?

    ReplyDelete
  3. Pembangunan termasuk pemukiman memang dibutuhkan. Tetapi,s edih juga kalau berdampak ke alam. Memang sebaiknya mulai lebihs erius memikirkan pembangunan tanpa merusak alam. Termasuk juga menjaga DAS

    ReplyDelete
  4. Mengingat manfaat DAS Rejoso yang mata airnya menyuplai air bersih di kota-kota di Jawa Timur tersebut maka koservasi padanya perlu dilakukan. Semoga merupakan langkah ini berjalan dengan lancar untuk kebaikan di masa depan

    ReplyDelete
  5. Semoga kegiatan baik ini juga ditiru oleh daerah lain yang memiliki sumber air seperti di Rejoso. Sangat sayang sekali jika DAS semakin sempit dan berimbas pada debit air yang tidak hanya mensuplai daerah pertanian tapi juga jadi air bersih yang diperlukan.

    ReplyDelete
  6. Pengelolaan terpadu DAS Rejoso perlu terus dilakukan sehingga akan lestari dan tetap bisa menjalankan fungsinya menjadi penyuplai air bersih untuk masyarakat sekitar

    ReplyDelete
  7. Air emang kebutuhan dasar buat hidup manusia banget sih. Kalau pengelolaan sumber airnya nhgak maksimal malah khawatir ada kelangkaan air kedepannya.

    ReplyDelete
  8. Menanam pohon dan menjaga kelestarian lingkungan memang harus semangat dilakukan. Apalagi ini yang dijaga adalah DAS, karena kita sangat membutuhkan air bersih

    ReplyDelete
  9. Penanaman pohon di DAS ini memang sebuah keharusan ya karena dampaknya bisa parah kalau DAS nya ga ada akar pohon yang bisa menahan terjanagan arus air bah..

    ReplyDelete
  10. Bagus nih program Rejoso Kita untuk menjaga DAS Rejoso bisa tetap lestari dan memberikan manfaat bagi masyarakat sekitar.
    Memang nggak bisa cuma mengandalkan peran pemerintah, baik daerah maupun pusat. Salut pada Danone Indonesia yang memiliki kepedulian untuk turut melestarikan sumber air di Pasuruan ini

    ReplyDelete
  11. DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruan ini mesti dikelola sebaiknya oleh warga dan pemerintah setempat. DAS sebagai sumber tulang punggung masyarakat untuk berbagai kebutuhan misalkan minum, masak sehari2, mencuci dan masih banyak lagi harus dipelihara semaksimal mungkin. Hal ini juga untuk melestarikan sumber air natural yang membawa manfaat di sana :)

    ReplyDelete
  12. Sudah sepatutnya DaS diurus dgn baik
    Karena menyangkut hajat hidup orang banyak ya

    ReplyDelete
  13. Penting memperhatikan DAS dan ekosistemnya agar terjaga dengan baik

    ReplyDelete
  14. Semoga programnya bisa berjalan dengan baik ya, aamiin...
    Karena program seperti ini yang bisa memudahkan petani akan membawa dampak baik terhadap ketahanan pangan juga ya kak

    ReplyDelete
  15. Program yang sangat bagus! Menjaga mata air dengan menjaga lingkungan sekitarnya. Semoga usaha ini dilakukan terus menerus dan berkesinambungan. Lingkungan baik, air baik, maka kehidupan manusia dapat baik.

    ReplyDelete
  16. Keberadaan DAS Rejoso ini sangat berpengaruh terhadap cadangan air untuk masyarakat ya. Karena itu DAS Rejoso harus dijaga kelestariannya

    ReplyDelete
  17. air adalah sumber kehidupan bagi semua makhluk hidup yaa, Mba. Maka sudah sewajarnya jika kita menjaganya, jangan sampai anak cucu kita kelak tidak lagi menikmati air bersih

    ReplyDelete
  18. Program ini sangat menarik dan bermanfaat
    Semoga bisa terus berjalan dengan lancar ya mbak
    Biar kelestarian air tetap terjaga

    ReplyDelete
  19. Kalau kekeringan kasian petani dan peternak ya terutama mereka yg butuh banyak pasoka air. Semoga programnya lancar yaaa

    ReplyDelete
  20. Air adalah kebutuhan vital bagi kita ya. Maka dari itu harus dilestarikan karena air adalah sumber daya alam yang diperbarui. Makasih infonya ya mbk tentang DAS Rejoso.

    ReplyDelete
  21. Daerah Aliran Sungai Rejoso ini memang menjadi sumber air bagi berbagai kota besar di Jawa Timur ya makanya perlu untuk dikelola dengan baik

    ReplyDelete
  22. Program pembangunan DAS Rejoso ini pasti sangat bermanfaat buat para petani dan lingkungan sekitar ya Mba. Semoga berjalan lancar. Salut dengan Danone yang berkolabirasi dalam kegiatan ini.

    ReplyDelete
  23. Penting banget memag penglolaan air di daerah-daerah yang rawan kering dan di Jawa TImur tuh masih banyak yang kering, karena tanahnya pasir. Dulu aku ke rumah nenekku di Ngawi tanahnya pasir putih gitu, di Nganjuk juga

    ReplyDelete
  24. Selalu salud dengan kontribusi Danone Indonesia untuk pelestarian alam, terutama air yang merupakan kebutuhan vital manusia.Bagus sekali kerjasama ini.
    Salam:Dennise Sihombing

    ReplyDelete
  25. Menarikbsekali ini programnya. Keuntungan dari DAS bisa mencegah dari banjir dan kekeringan. Semoga program seperti ini bisa ditiru di daerah lain

    ReplyDelete
  26. Penting banget deh, pengelolaan Daerah Aliran Sungai karena merupakan keberlangsungan kehidupan daerah sekitarnya, apa yang dilakukan oleh masyarakat, pemerintah dan pihak swasta sudah benar semoga kedepannya akan semakin bersinergi

    ReplyDelete
  27. Barakallah semoga berkah usahanya, supaya alam kita terjaga yaa bunn...sedih dg bemcana alam akibat tangan usil manusia (gusti yeni)

    ReplyDelete
  28. Bagus banget programnya, jadi menguntungkan masyarakat juga ya untuk diajak memelihara DAS. Caranya juga menggandenga banyak pihak soalnya kalau hanya mengandalkan pemerintah aja gak cukup ya. Yg paling penting melibatkan masyarakat seperti petani di area tersebut TFS

    ReplyDelete
  29. Salut dengan keberadaan Danone yang ikut berkolaborasi untuk mendapatkan pengelolaan DAS bisa Kita apresiasi dengan pengelolaan sungai DAS Rejosk

    ReplyDelete
  30. Program yang bagus sekali untuk menjaga lingkungan tetap baik dan terjaga serta terjamin keberadaan air di dalamnya, dimana ini mejadi sumber kehidupan manusia.

    ReplyDelete
  31. Jadi sedih karena debet air di DAS Rejoso menyusut. Semoga program kolaborasi peduli lingkungan ini bisa mengkonservasi DAS Rejoso ya

    ReplyDelete
  32. Hebat Danone, semoga program pengelolaan DAS Rejoso berkelanjutan dan membawa dampak yang baik buat lingkungan di sekitarnya. Air memang kebutuhan hidup yang sangat mendasar.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, Jangan tinggalkan Link URL BlogPost ya,,, makasih­čÖĆ