Mengenal Narcissistic Personality Disorder

Mengenal Narcissistic Personality Disorder Lewat Kisah Kartika Soeminar
Pernah gak kebayang ketika kita mengenal atau tinggal satu atap dengan orang yang mengalami gangguan kepribadian narsistik (Narcissistic Personality Disorder /NPD). Yang pastinya sangat menderita. Bukan hanya mental tapi jiwa kita pun akan menderita. Kenapa? Karena orang dengan NPD ini merasa dirinya selalu benar, selalu punya cara manipulatif dan playing victim membuat kita seolah-olah bersalah, dan kurang sekali memiliki rasa empati.

Narcissistic Personality Disorder

Jadi kemarin itu tepatnya tgl 21 april 2024 aku dan beberapa teman mengikuti acara KEB Intimate Session with Kartika Soeminar yang mengambil tema Break The Silence 23 years Of Narcissistic Abuse Survivor. Menghadirkan juga dr. Zulvia Oktanida Syarif SpKJ, Dokter Spesialis Jiwa.

Sebelum datang ke acara biasanya aku search dulu apa itu yang dimaksud dengan #Narcissistic, biar sedikit ada gambaran ternyata ciri-ciri orang yang bergejala NPD sudah hampir setahun aku merasakan juga dan baru tau gejala itu seluruhnya ada di mantan teman. Ku sebut mantan karena sudah tidak ingin lagi berurusan dengannya karena memang terlalu jahat dan tidak menduga sama sekali. 

Tetapi kalau kisahku mungkin tidak terlalu penting karena ini hanya teman dan jarang berjumpa tapi lain halnya dengan Seorang perempuan yang mungkin kalau sepintas melihat wajahnya masih ada sebersit kesedihan yap Kartika Soeminar.

Apa itu Narcissistic Personality Disorder
Mak Mira Sahid, Kartika Soeminar dan
dr. Zulvia Oktanida Syarif SpKJ


Mbak Kartika Soeminar ini hidup bersama seorang yang mengalami gangguan NPD dan berani memutuskan untuk divorce setelah 23 tahun. Kenapa begitu lama mengambil keputusan?, Padahal pastinya tersiksa secara mental dan jiwa, bahkan pernah mencoba tiga kali bunuh diri. Bisa dibayangkan, Aku saja yang mendengar kisahnya ikut menitikkan air mata. Tetapi namanya perempuan dan mempunyai seorang anak. Dan mungkin berharap suaminya ini berubah tapi ternyata tidak ada kemajuan. Pada akhirnya memutuskan untuk berpisah.

Dan tau gak sih teman saat ingin berpisah ‘sang mantan suami” ini beralibi kalau mba kartika memiliki lelaki lain dan itu pun diceritakan kepada teman-temannya. Sakittt jiwa banget kan. Sudah “mokondo”, playing victim memang harus dikuliti hidup-hidup laki-laki seperti ini… hehehe, maaf saking geramnya.

Tentu saja maksud dari Mbak Kartika membagi kisah ini ingin berbagi dan agar bisa para perempuan segera mengambil tindakan yang benar katanya “Sebagai orang yang pernah hidup bersama pasangan NPD saya ingin membagikan pengalaman saya ini kepada masyarakat luas, terutama para perempuan Indonesia. Saya tahu, korban NPD itu bukan hanya saya. Di luar sana sangat banyak perempuan yang menjadi korban NPD."

cici-ciri gangguan kepribadian narsistik

Apa Itu Narcissistic Personality Disorder (NPD)

Dokter Spesialis Jiwa dr. Zulvia Oktanida Syarif SpKJ menjelaskan bahwa NPD atau gangguan kepribadian narsistik adalah salah satu gangguan mental yang membuat pengidapnya merasa sangat penting dan harus dikagumi. Mereka juga hampir selalu merasa lebih baik daripada orang lain di sekitarnya.

Orang dengan NPD juga biasanya memiliki tingkat empati yang sangat rendah kepada orang lain serta memiliki kecenderungan untuk mudah tersinggung dan bisa dengan mudah merasakan depresi saat menerima kritikan.

Ciri-ciri seseorang memiliki NPD

Beberapa gejala “halus” seseorang memiliki NPD yang sering terabaikan kata dr Vivi di antaranya, yang mungkin kadang kita juga belum mengetahuinya dan menganggap biasa.

Menjadi self-centred dan memiliki kepercayaan diri yang terlampau tinggi
Gejala halus dari narsistik adalah ketika kepercayaan diri seseorang melampaui batas di mana mereka secara konsisten menyiratkan bahwa mereka lebih unggul dari orang lain. Saat mengerjakan satu proyek kelompok misalnya, seseorang mungkin secara halus meremehkan ide orang lain, memposisikan saran mereka sebagai sesuatu yang lebih berwawasan luas dan berharga.

Seseorang dengan NPD juga biasanya akan memiliki kecenderungan untuk memusatkan topik perbincangan menjadi tentang dirinya sendiri. Mereka mungkin mendengarkan kita dengan penuh perhatian saat kita berbagi cerita, tapi orang dengan NPD akan menemukan cara untuk menyisipkan diri mereka sendiri ke dalam percakapan dengan perspektif dan pengalaman mereka.

gejala narsistik


Kurang memiliki empati
Seseorang dengan NPD biasanya mengalami kesulitan untuk terhubung atau bahkan menempatkan diri di posisi orang lain. Ini adalah salah satu alasan mengapa mereka memiliki kecenderungan untuk menjadi kejam dan eksploitatif. Kurangnya rasa empati juga terlihat dari keegoisan, pengabaian, dan kurangnya belas kasih atas apa yang dialami atau dirasakan orang lain.

Haus pujian dan validasi
Orang dengan NPD memiliki keinginan untuk terus diberi pujian dan apresiasi. Mereka juga berharap untuk diakui sebagai orang yang lebih unggul dibandingkan orang lain meskipun jika dirinya tidak memiliki prestasi. Orang narsistis mungkin terlihat sangat percaya diri. Namun, kebanyakan penderita NPD justru kurang percaya diri dan membutuhkan perhatian berlebihan dan kekaguman.

Sulit meminta maaf
Orang dengan NPD tidak pernah merasa bersalah atau melakukan hal yang menyinggung orang lain. Maka dari itu, mereka akan kesulitan untuk meminta maaf bahkan untuk mengakui kesalahannya. Orang dengan NPD sering digambarkan sebagai orang yang sombong dan memiliki perilaku atau sikap yang angkuh. Itu sebabnya berdebat dengan seorang narsisis mungkin terasa mustahil.

Tidak memiliki batasan (boundary)
Batasan adalah cara penting untuk melindungi kesehatan fisik dan mental manusia. Namun orang dengan NPD sangat kesulitan menghormati batasan tersebut. Misal, saat kita memiliki teman atau anggota keluarga yang berulang kali meminta pertolongan kita, namun mereka melihat tindakan ini adalah sebuah hal yang wajar. Padahal, mungkin saja kita tidak selalu dalam keadaan bisa memberi bantuan.

Selalu ingin mendapatkan yang terbaik
Menginginkan yang terbaik adalah hal yang wajar. Menjadi marah setiap kali tidak mendapatkannya adalah tanda bahaya. Contohnya, ketika suatu lomba medsos blog/Instagram saat pengumuman dia tidak terima dan mencari alasan bahwa yang menang harusnya dirinya. Kemudian mengarang cerita, bahwa yang menang, dengan cerita yang bukan-bukan juga mengajak/menghasut orang-orang disekitar untuk ikutan membenci. Hal ini karena biasa orang dengan NPD selalu ingin mendapatkan yang terbaik dan selalu ingin dianggap istimewa.

Kata dr Vivi melanjutkan “Ketika sudah mengenali ciri-cirinya, ini akan membantu kita untuk lebih siap menghadapi ketidakpastian, terutama jika hubungan masih berlangsung, seperti dengan rekan kerja, pertemanan, pasangan atau anggota keluarga,”

Bagaimana Sikap Kita Menghadapi Orang dengan NPD

dr Vivi mengatakan bahwa ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk menghadapi orang yang memiliki NPD di antaranya:
  • Tetap tenang, dan terkendali
  • Buat batasan dan tetap teguh serta kuat dengan batasan tersebut
  • Bicara dengan tenang, jelas, terbuka dan jujur
  • Hindari menyerang, mengkritik dan menyalahkan
  • Fokus pada fakta dan solusi
  • Jaga keamanan, kesehatan fisik dan mental .
  • Pilih pertempuran Anda. Bijaksana dan hindari konfrontasi yang tidak jelas
  • Pahami batasan Anda. Ingatlah bahwa Anda tidak dapat mengontrol atau menyelamatkan orang dengan NPD.
Apakah Gangguan kepribadian NPD Ini Bisa Sembuh?

Menurut dr Vivi, NPD adalah gangguan mental yang kompleks dan sulit disembuhkan sepenuhnya. Biasanya, orang-orang dengan NPD datang Ke profesional pun karena masalah kehidupan, atau karena adanya komorbiditas gangguan mental lain.

apakah gangguan narsistik bisa sembuh
dr. Zulvia Oktanida Syarif SpKJ


Meskipun tidak bisa dipulihkan sepenuhnya, orang dengan NPD dapat mengalami perubahan signifikan dengan terapi yang tepat. Misalnya dengan Psikoterapi seperti psikoanalisis, psikoterapi psikodinamik, cognitive behavioral therapy, dan dialectical behavioral therapy.

Latar Belakang Orang Bisa terkena Gangguan NPD

dr Vivi melanjutkan hal ini ternyata tergantung kepada pola asuh orang tua saat menjalani masa-masa tumbuh kembang, terkadang anak-anak membutuhkan banyak perhatian dari orangtuanya. Tidak hanya itu, pujian dan sikap dibanggakan oleh orangtua terkadang membuat anak memiliki karakter yang positif dan hidup yang berkualitas. Namun, bagaimana jika anak kerap meminta perhatian berlebihan hingga pujian dari orangtua, Tetapi anak ini akan segan untuk mengucapkan terima kasih atau membuat orang tuanya senang. Bisa jadi anak memiliki karakter narsistik.

Anak-anak dengan karakter narsistik juga akan sulit membangun hubungan sosial dengan lingkungan. Hal ini disebabkan mereka selalu menganggap dirinya paling istimewa atau terlalu tinggi dibandingkan dengan teman-teman sebayanya.

Memiliki sifat arogan, sering iri terhadap teman-temannya, dan juga sering menyalahkan orang lain menjadi tanda lain dari karakter narsistik yang dimiliki oleh anak-anak. Jadi kita bisa  memperhatikan lebih dalam sifat anak, sehingga jika anak mengalami gangguan kepribadian narsistik kondisi ini bisa diatasi lebih dini.

Cara Mengatasi Anak Berkarakter Narsistik

Tidak ada salahnya kita sebagai orang tua mengetahui beberapa cara yang bisa dilakukan untuk menekan karakter narsistik yang dimiliki anak agar dapat memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

Batasi Pemberian Hadiah
Terlalu banyak memberikan pujian atau hadiah pada anak tanpa ada usaha yang dilakukan oleh anak nyatanya dapat membentuk karakter narsistik pada anak. Tidak ada salahnya orang tua mulai membatasi pemberian hadiah atau pujian yang disampaikan pada anak. Berilah hadiah atau pujian saat anak berhasil melakukan sesuatu yang baik agar anak belajar mengerti mengenai hak dan kewajiban.

mencegah anak-anak mengalami gangguan narsistik


Biarkan Anak Belajar dari Kesalahan
Sebaiknya orang tua hindari terlalu banyak membantu anak dalam mengerjakan sesuatu. Tentunya mengajarkan anak sangat perlu agar anak dapat mengerjakan suatu tugas dengan baik. Namun, bukan berarti orang tua harus ikut mengerjakan tugas tersebut, sebaiknya biarkan anak melakukan tugasnya sendiri dan berikan informasi mengenai kesalahan yang ia lakukan dengan kalimat yang mudah dimengerti anak agar dapat belajar dari kesalahan yang ia lakukan.

Terapkan Pola Asuh yang Tepat
Setiap anak memiliki karakter yang berbeda, untuk itulah orang tua perlu menerapkan pola asuh yang tepat pada anak agar anak tidak membangun karakter narsistik. Ajarkan anak sejak dini untuk tidak bergantung pada orang tua atau orang lain agar ia dapat menjadi anak yang mandiri. Tidak hanya kondisi biologis saja, nyatanya faktor lingkungan pun dapat mempengaruhi pembentukan karakter anak.

Jadi NPD itu bisa dicegah, sedini mungkin kita tidak juga ingin tidak ada lagi anak-anak yang nantinya menjadi seorang dengan NPD dan tidak lagi korban-korban NPD selanjutnya. Semoga dari #KartikaSoeminarStory kita bisa mengambil pelajaran untuk berani mengambil tindakan yang tepat.

Dan penutup kata dari Mba Karika yang berkesan banget adalah "Kunci utama keluar dari hubungan toxic bersama orang NPD adalah mencintai diri sendiri, walau berkesan sederhana tapi sangat mempengaruhi, bagaimana kita berjuang untuk mencintai diri sendiri, merasakan kebahagian yang sesungguhnya, berhak untuk dihormati dan tentunya punya lingkungan yang positif dikelilingi orang-orang yang benar-benar mencintai."

mengenal narcissistic personality disoreder lewat kisah kartika soeminar
me and Kartika SoeminaršŸ„°


keb intimate session with kartika soeminar


Dan aku yakin sih orang-orang yang pernah dipengaruhi oleh mantan suaminya Mbak Kartika suatu saat akan melihat kebenaran. Dan mensupport balik nantinya. Apalagi semua sudah dipasrahkan kepada Sang Pencipta. Kebenaran akan datang meskipun terlambat. Sama halnya yang sedang aku alami sekarang. Tetap semangat untuk semua perempuan IndonesiašŸ’ž#NPDSurvivor #NPDAwareness #BrokenButUnbroken #BreakTheSilence


utieadnu

24 comments

  1. Semoga selalu dijauhkan dari orang-orang NPD ya. Apalagi jangan sampai deh punya hubungan terikat. Capek menghadapinya. Makanya mendingan menjauh duluan dari yang NPD.

    ReplyDelete
  2. Gak bisa ngebayangin jadi mbak Kartika kuat banget ya hidup dengan orang NPD. Tadinya aku ga ngerti terlalu dalam soal NPD setelah datang di event ini jadi tahu dan bisa berhati2 juga gak terlalu dekat-dekat

    ReplyDelete
  3. Terimakasih mbak Kartika sudah mau berbagi pengalaman yang menyatakan untuk hidupnya. Jadi banyak belajar nih, terutama untuk pola asuh yang baik agar bisa menciptakan anak yang baik dan bertanggung jawab.

    Makasih Mak Utie sharing tulisannya

    ReplyDelete
  4. Saya nggak bisa membayangkan bahagimana hidup bertahun-tahun dengan orang NPD, pasti rasanya sangat melelahkan jiwa raga. Punya teman yang narsis aja kadang capek dan malesin, apalagi ini hidup bersama. Beruntunglah mbak Kartika sudah lepas dari itu semua.

    ReplyDelete
  5. Saya punya teman yang ciri2nya mirip NPD dan jujur emang toxic banget! Sempet kefikiran pengen hapus kontak aja biar gak bersinggungan sama sekali :D

    ReplyDelete
  6. Banyaaakkk di sekitar kita orang2 dgn ciri seperti ini.
    semoga ini bisa menjadi pembelajaran ya
    ngeri bgt dah orang NPD tuh

    ReplyDelete
  7. Sedih banget bayangin kalau ada di posisi Mba Kartika šŸ˜­ sangat menyiksa batin, mental dan lainnya banget berdampingan sama pasangan NPD gini. Beneran insightfull banget sharing nya, beliau berani speak up untuk membuka paradigma perempuan dari segala penjuru, semoga saja kita bisa lebih memahami gejala-gejala NPD. Semiga kita dijaukan dari orang NPD yaa..ngeri banget.

    Belajar, meetup dan foto-goto bareng perempuan-perempuan berkebaya dan berbaju adat, sangat anggunly sekali nih. The real support system ya mba.

    ReplyDelete
  8. Duhhh parah nih. Kebayang gimana hidup selama 23 tahun dengan penderita NPD. Mba Kartika Soeminar bener-bener sabar, bayangin ampe mencoba bunuh diri hampir 3x lhooo. Jela saja yang orang NPD pasti punya empati yang rendah karena mereka sendiri gila hormat sihh. Agak susah gampang juga menghadapi orang NPD karena mereka pasti denial kalo NPD juga.

    ReplyDelete
  9. Seru, inspiratif banget dan ngasih banyak pelajaran ya acara KEB ini. Ganguan mental itu gak hanya bikin cape diri sendiri, tapi orang lain, sekitarnya. NPD ini pasti ada sebabnya. Sebaiknya kita mencegah aja ya sedini mungkin

    ReplyDelete
  10. Membaca lagi ciri-ciri orang dengan NPD yang tertulis di atas, aku langsung teringat mantan kenalan. Aku ngga mau menyebut dia teman, wkwk.. Di dekat dia tu stres banget, karena dia selalu merasa benar. Dan ternyata, yang ngga nyaman berada di dekatnya ngga cuma aku doang.

    Tapi ya, tentu saja orang dengan NPD ngga akan merasa dia narsis, yaa.. Dia bahkan ngga tau kalau mentalnya sesungguhnya terganggu

    Ya Allah, kuat sekali Mbak Kartika. Semoga kita semua dijauhkan dari orang-orang seperti ini.

    ReplyDelete
  11. Makasih sharingnya, smangat buat kita semua para perempuan, salut sama Mba Kartika ini.
    Btw, aku jadi teringat teman2 aku juga yang NPD, banyak banget dan udah secara auto rasanya diri ini menghindar, meski sampe di judgement ini itu. Ya begitulah, para NPD. Semoga kita selalu diberikan kesadaran akan circle kita berteman.

    ReplyDelete
  12. Temanku ada loh yang begini, kasihan sebenarnya sampai pada akhirnya aku dan beberapa teman yang memang satu circle ini ngajak dia ngomong baik-baik. Walau memang sulit ya orang begini tuh dikasih taunya, tapi setidaknya dia sedikit berubah sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang pastinya sihhh kita gak akan ikut2an membenci seseoramg yg sydah dijelek2in oleh orang yg terkena NPD tanpa tau kebenaranya

      Delete
  13. Pola asuh jangan sampai salah
    Begitu salah sedikit bisa fatal ya
    Orang tua dulu mungkin belum tahu
    Nah tugas kita nih menggiring generasi muda untuk bisa kuat di pendidikan karakter nya

    ReplyDelete
  14. Baru kemarin bahas sama temen soal gangguan NPD ini. Kebetulan ciri2nya mengarah ke NPD hanya saja memang blm diperiksa secara medis, tapi dr hasil obrolan dgn psikolog memang ada kecenderungan manipulatif. Pas banget ketemu postingan ini. Dari pengalaman temenku , memang perlu super sabar untuk menghadapi orang dgn permasalahan ini.

    ReplyDelete
  15. Sebenarnya banyak juga orang yang memiliki gangguan narcissistic personality disorder, ya, Tapi hanya sedikit yang mau terus terang dan berusaha untuk mengatasi karakter narcissistic personality disorder yang dialaminya.

    ReplyDelete
  16. Aku kalo ketemu orang Npd pasti sebel banget deh bawaannya, tipe orang yg selalu merasa 'the most' aja dalam segalanya. Padahal hobinya playing victim

    ReplyDelete
  17. Baru kemarin bahas soal NPD ini sama temen. Kebetulan dia lagi ada masalah dengan anak gadisnya yg memiliki kecenderungan manipulatif dan tidak empati. Ia berpikir ada kemungkinan si Anak mengidap NPD. Tapi balik lagi tetep harus diagnosa dr ahlinya dan dilakukan secara medis. Dari cerita dia sih, untuk menghadapi anak gadisnya itu dia butuh kesabaran ekstra.

    ReplyDelete
  18. Memang harus cerai kalau suaminya begitu . Bertahan juga buat apa bisa merusak jiwa kita juga dan anak anak. Lebih baik berpisah setelah berobat tapi tidak ada kemajuan berarti. Cerita di blog ini mengajak orang untuk berani ambil sikap demi masa depan anak dan kewarasan diri

    ReplyDelete
  19. NPD ini menarik, saya jadi ingin belajar lebih dalam, Karena dampaknya kurang bagus makanya harus banyak dipelajari ya jangan sampai deh NPD ini dialami tanpa disadari.

    ReplyDelete
  20. Duu 23 tahun, pasti gak mudah terlepas dari mantan suaminya
    Bacanya bikin hati nyess, apalagi yang mengalaminya huhuhu
    Semoga selalu dikuatkan

    ReplyDelete
  21. Baca ciri-ciri NPD, ngebayanginnya aja udah males... Apalagi mbak kartika ya, hidup bareng selama 23 tahun, huhuhu...

    ReplyDelete
  22. Sepakat sekali kalau penting untuk mengedukasi terkait NPD ini sejak dini. Karena ini bikin kita makin tersadarkan untuk terdampak NPD. Makasih sharingnya mbaa Utie

    ReplyDelete
  23. Mba saudara dekat ada yang punya ciri NPD ini cuma sepertinya dia belum ngeh deh. Apa ya bisa kita bantu ya mba?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, Jangan tinggalkan Link URL BlogPost ya,,, makasihšŸ™