Kiat Optimalkan Tumbuh Kembang Anak di Masa Transisi

Kiat Optimalkan Tumbuh Kembang Anak di Masa Transisi
Hai semua,,, siapa nih diantara teman-teman yang masih sedikit khawatir sama buah hati kita ketika akan kembali sekolah offline… Seperti yang kita ketahui ya hampir dua tahun lebih, akibat pandemi kita harus menjalankan protokol kesehatan dengan ketat.

Pembatasan fisik dan sosial menyebabkan masalah kesehatan yang mempengaruhi emosional, mental, Kepada kita semua terlebih pada perkembangan pada anak. Anak-anak kita  kehilangan tingkat interaksi yang merupakan bagian terpenting bagi perkembangan sosial emosionalnya.

kiat-tumbuh-kembang-anak-di-masa-tansisi

Nah saat ini keadaan sudah mulai membaik kita memasuki masa transisi, dimana protokol kesehatan agak longgar dan kita sudah mulai memiliki rutinitas baru dan lebih banyak berinteraksi dengan lingkungan sosial. Kerja dan sekolah mulai offline kembali. Disini peran orangtua sangat penting untuk memfasilitasi anak-anak bisa merespon yang akan dihadapi.

Kemarin bertepatan Hari Keluarga Nasional pada tanggal 29 Juni. Danone Indonesia menyelenggarakan kegiatan webinar #BicaraGizi yang mengangkat tema “Kiat Keluarga Indonesia Optimalkan Tumbuh Kembang Anak di Masa Transisi” dengan menghadirkan beberapa pembicara yaitu
  • dr Irma Ardiana MAPS (Direktur Bina Keluarga Balita dan Anak BKKBN), Dokter Spesialis Tumbuh Kembang Anak
  • Dr dr Bernie Endyarni Medise SpA (K) MPH,
  • Cici Desri Ibu Inspiratif Founder Joyful Parenting 101
Acara dimulai dengan sambutan dari Bpk Arif Mujahidin Corporate Communications Director Danone Indonesia mengatakan, "momen transisi menjadi kesempatan baik untuk mengasah dan mengoptimalkan tumbuh kembang anak, utamanya dalam perkembangan sosial emosionalnya"

kiat-optimalkan-tumbuh-kembang-anak-di-masa-transisi
Para narasumber Bpk Arif, dr Irma, Dr Barnie
dan Cici Desri

“Anak usia dini pada dasarnya rentan karena mereka bergantung pada orang dewasa untuk memenuhi kebutuhan paling dasarnya. Kami memahami bahwa anak membutuhkan lingkungan terdekatnya untuk merangsang dan memberikan kesempatan tumbuh kembang yang optimal,”

Pola Pengasuhan Bersama dan Gizi yang Lengkap dan Tepat

Kemudian menurut dr Irma menerangkan, gaya pengasuhan mempengaruhi perkembangan kognitif, emosional, dan sosial anak. Pengasuhan bersama menekankan komunikasi, negosiasi, kompromi, dan pendekatan inklusif untuk pengambilan keputusan dan pembagian peran keluarga

“Pengasuhan bersama antara ayah dan ibu menawarkan cinta, penerimaan, penghargaan, dorongan, dan bimbingan kepada anak-anak mereka. Peran orang tua yang tepat dalam memberikan dorongan, dukungan, nutrisi, dan akses ke aktivitas untuk membantu anak memenuhi milestone aspek perkembangan merupakan hal yang penting.”

kiat-optimalkan-tumbuh-kembang-anak-di-masa-transisi
Pahami Emosi Anak

Peka Terhadap Kondisi Emosi Anak

Kemudian menurut Dr Bernie menjelaskan, pengasuhan anak perlu diimbangi antara ayah dan ibu. Dalam hal ini, ayah juga bisa berperan aktif. Bisa dipraktekkan dengan misalnya mengukur perkembangan ini, dilakukan oleh ayah. Jadi pembagian peran pengasuh bisa diterapkan.

Agar perkembangan sosial emosional anak tumbuh dengan baik dan semestinya, orangtua perlu menetapkan pola asuh yang sesuai. Pola asuh paling tepat itu demokratif karena kebutuhan anak secara emosional benar-benar terpenuhi.

"Pola asuh demokratif adalah yang paling ideal. Orang tua memberikan dorongan, nasihat, dan anak bisa berekspresi," Sosial emosional anak sebenarnya sudah ada sejak mereka dilahirkan. Kemudian, aspek ini akan terus berkembang seiring dengan bertambahnya usia dan pengaruhi oleh lingkungan terdekat, yakni orang tua."

Aspek sosial dan emosional sangat penting bagi anak untuk mencapai semua aspek kehidupannya dan bersaing di fase kehidupan selanjutnya, dimulai dari remaja hingga lanjut usia. Oleh karena itu, penting bagi orang tua untuk memiliki pemahaman yang baik mengenai perkembangan sosial emosional anak khususnya di masa transisi pasca pandemi saat ini.


"Fakta bahwa perkembangan emosi dan sosial berkaitan erat dengan kecerdasan otak dan sistem pencernaan yang sehat. Ketiganya saling terkait dan berpengaruh signifikan terhadap tumbuh kembang anak agar anak dapat tumbuh menjadi anak hebat. “

"Agar anak-anak dapat beradaptasi kembali dengan normal, memiliki keterampilan sosial-emosional yang memadai, serta memiliki kemampuan berpikir yang baik, maka orang tua perlu memantau perkembangan sosial emosional anak secara berkala serta memberikan stimulasi dan nutrisi yang tepat.” 

Misalkan Untuk menstimulasi perkembangan sosial anak, kita sebagai orang tua perlu menerapkan beberapa prinsip berikut:
  • Dilakukan sesuai usia dan tahapan perkembangan
  • Bersifat individual, tidak disamakan dengan anak lain termasuk saudaranya
  • Berlaku untuk semua aspek perkembangan
  • Dilakukan dengan rasa cinta dan kasih sayang dan menyenangkan
  • Dilakukan sambil bermain, jangan memaksa
  • Beri anak reward atau hadiah usai berusaha
Pola Asuh Kolaboratif

Selanjutnya Cici Desri Ibu Inspiratif Founder Joyful Parenting 101 menceritakan pengalamannya saat mempersiapkan Si Kecil menghadapi transisi untuk kembali berinteraksi dengan lingkungan sosial. Katanya, “Proses adaptasi yang tak mudah terus dilakukan bersama sang suami yang berkomitmen dalam pola asuh kolaboratif.

kiat-optimalkan-tumbuh-kembang-anak-di-masa-transisi
Pola Asuh Bersama

Setelah menjalani pembatasan sosial selama hampir dua tahun, saya melihat ada banyak tantangan yang dihadapi Si Kecil untuk kembali bersosialisasi dengan dunia luar. Proses adaptasi pun tidak selalu berjalan dengan mudah, mulai dari kekagetan si Kecil yang bertemu dengan banyak orang baru, beraktivitas dan berinteraksi dengan banyak orang membuat si kecil kadang juga menjadi frustasi,"

"Menghadapi hal tersebut, saya dan suami mengambil bagian dalam pengasuhan dan memperkuat keterlibatan dengan si Kecil terlebih pada fase transisi saat ini,"

Sebagai orang tua, Cici dan suami yang menerapkan pola asuh demokratis mendorong anaknya untuk berani mengungkapkan pikiran dan perasaan secara verbal. Dengan begitu, keduanya bisa mengetahui apa yang dirasakan si Kecil secara emosional.

Upaya lain yang bisa dicontoh dari Cici yakni bersinergi secara langsung dengan guru di sekolah anaknya. Cici dan suami ternyata aktif memantau cara anak mereka mengatasi dan mengikuti tugas atau kegiatan.

"Kami memahami bahwa fase membangun hubungan baru merupakan sebuah keterampilan. Anak dapat menguasainya dengan dukungan yang tepat, terutama dari keluarga. Melalui interaksi sosial secara tatap muka langsung, ia mampu menumbuhkan rasa kepercayaan baru dan merasakan kenyamanan berada di lingkungan barunya. Dengan begitu, saya yakin ia bisa tumbuh menjadi anak hebat yang pintar, berani, dan memiliki empati tinggi,"

Nah jadi kiat optimalkan tumbuh kembang anak di masa transisi ini selain gizi yang lengkap dan tepat untuk dipersiapkan anak-anak menghadapi masa transisi ini bahwa perkembangan emosi dan sosial berkaitan erat dengan kecerdasan otak dan sistem pencernaan yang sehat. Ketiganya saling terkait dan berpengaruh signifikan terhadap tumbuh kembang anak agar anak dapat tumbuh menjadi anak hebat.

Semoga bermanfaat, selalu jaga kesehatan ya

18 comments

  1. Saat pandemi kemaren, memang interaksi sosial anak jadi terbatas. So, pola asuh yang tepat dan nutrisi yang lengkap harus terpenuhi agar tumbuh kembang anak baik.

    ReplyDelete
  2. Pola usuh yang tepat dan nutrisi yang seimbang sangat diperlukan oleh anak-anak terutama di masa transisi supaya anak bisa makin tumbuh optimal ya.

    ReplyDelete
  3. Anak akan tumbuh optimal dan cerdas dengan tercukupinya nutrisi yang dibutuhkan tubuh dengan lengkap dan juga peran orang tua dalam mengasuh anak dengan penuh kasih sayang. Insyaallah anak akan tumbuh sehat, cerdas dan kuat.

    ReplyDelete
  4. betul sekali ini, apalagi jaman pandemi begini banyak aktivitas yang berbeda dengan keseharian kita saat menjadi anak-anak dulu. dan itu pasti ada pengaruhnya buat anak-anak sekarang. jadi sebagai ibu dan ayah harus siap menghadapinya.

    ReplyDelete
  5. Anak2 punya hak dg tumbuh kembang mereka. Di masa transisi/new normal emg gk gampang merubah aktivitas baru mereka. Perlu pendekatan emosional serta ortu harus jadi pendengar yg baik untuk mereka.

    ReplyDelete
  6. Saya sangat setuju dengan pola asuh kolaboratif kak, karena memang seluruh anggota keluarga terutama ayah dan ibu harus kolab untuk tumbuh kembang si kecil. Dan mitos pengasuhan hanya dibebankan ke Ibu saja itu salah besar...

    ReplyDelete
  7. Nyatanya mendidik dan membesarkan anak itu memang tanggungjawab kedua orang tua. Bukan hanya ibu atau ayah saja. Jadi selain pemenuhan gizi yang dibutuhkan untuk tubuh, anak-anak juga butuh bimbingan moral, psikis dan emosional dari kedua orang tua agar bisa bertumbuh kembang dengan maksimal.

    ReplyDelete
  8. Temanya relate banget dengan kondisi saat ini. Memang kondisi soal emosional anak akan mempengaruhi kehidupan mereka ke depannya. Maka di saat masa transisi pasca pandemi seperti ini ortu perlu lebih peduli memperhatikan aspek ini

    ReplyDelete
  9. Kolaborasi antara ayah dan ibu memang sangat penting untuk perkembangan anak. Terlebih urusan sosialnya.

    ReplyDelete
  10. Memperhatikan tumbuh kembang anak itu penting ya mbak
    Apalagi di masa transisi seperti ini
    Anak tentu harus menjaga kesehatan dan tumbuh kembangnya dengan asupan gizi seimbang

    ReplyDelete
  11. Pola asuh yang tepat bisa menjadi bekal buat anak ke depannya ya mbak Utie. Apalagi kolaborasi yang keren antara ibu dan ayah untuk mengasuh dan mendidik

    ReplyDelete
  12. Benar banget, pengasuhan anak itu adalah tugas bersama, ayah dan ibu. Bukan salah satunya saja. Karena anak pun berhak mendapatkan pengasuhan dari keduanya, ada sesuatu yang bisa didapatkan hanya dari ibu, ada pula yang hanya didapat dari ayah. Maka, yuk sama-sama, kerja sama dalam mengasuh anak-anak, yang telah Allah SWT titipkan pada kita.

    ReplyDelete
  13. Bener bangeeet, pandemi bikin krisis tumbuh kembang anak deh, jadi males keluar rumah, mager, ketemu teman juga jarang, larinya ke handphone lagi, akhirnya jadi pada males ngomong. Agak kewalahan kalo ibunya doang yang mengembalikan kondisi semula, perlu kolaborasi bareng sang ayah

    ReplyDelete
  14. Harus ada kolaborasi ya antara ayah dan ibu dalam mengasuh buah hati. Apalagi di masa transisi ini. Harus banyak sabarnya ya, pembelajaran dr masa offline ke online dan skrg sudah ada yang tatap muka juga.

    ReplyDelete
  15. Ini nih yang harus diperhatikan para orang tua. Banyak sekolah online di masa pandemi jangan membuat terlena. Soalnya anak jadi menurun kemampuan bersosialisasi dan kemampuan mengelola emosinya. Anakku juga awalnya gitu. Alhamdulillah berkat kerja sama dengan bapaknya, sekarang lebih terkontrol dan bisa menyesuaikan.

    ReplyDelete
  16. Pola asuh bersama ayah & ibu yang penuh cinta sangat berpengaruh dalam masa tumbuh kembang anak ya mba.
    Anak juga lebih percaya diri, jadi pribadi ceria dan care dengan lingkungan.

    ReplyDelete
  17. Aku seneng banget sama kontennya kak Cici Desri.
    Dan ternyata memang mengasuh anak itu gak pernah bisa sendiri.

    "It takes a village to raise a child".

    Semoga kita semua bisa saling belajar, saling asah dan asuh.

    ReplyDelete
  18. Pola asuh kolaboratif emang paling efektif karena kan bikinnya berdua, rawatnya pun juga harus berdua ya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, Jangan tinggalkan Link URL BlogPost ya,,, makasih­čÖĆ