Tuesday, 28 May 2019

Menikmati Pagi di Jalan Malioboro Jogja

Menikmati Pagi di Jalan Malioboro Jogja
Datang ke Jogjakarta terasa tidak sah jika tidak mempir ke Malioboro, karena Malioboro selalu mempunyai ciri khas yang membuat kita ingin datang terus, walaupun sama halnya dengan Jakarta banyak pedagang kaki lima di pinggir jalannya. Tetapi ada sensasi yang beda jika kita menelusuri dan menikmati setiap langkah dan keramahan para pedagang-pedagangnya, 

Dua bulan yang lalu kebetulan datang ke Jogja mengunjungi teman dan menginap di hotel Jayakarta Jojga. Sampai ke Jogjakarta kira-kira pukul 04:30, setelah sholat shubuh di masjid stasiun Tugu saya tidak langsung ke Hotel melainkan jalan kaki menuju jalan Malioboro, menikmati hawa sejuk pagi Jogja menerpa. Malioboro masih sangat lenggang, hanya ada beberapa angkringan yang mulai buka untuk menjual sarapan. 

menikmati pagi di jalan malioboro jogja
Pukul 05:00 pagi Malioboro

Sayapun langsung duduk di pinggir jalan Maliboro sambil memesan secangkir teh dan gorengan issh,,, jangan ditiru ya, tapi kalau mau coba boleh sih minum teh sambil makan gorengan pisang dan tahu hangat yang harga hanya Rp 500,- ini. sesekali nikmat banget kok. Dan melihat dari kejauhan mulai bergeliat para pedagang satu persatu membuka tokonya. 

Konon Jalan Malioboro juga memiliki peran penting dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Di sisi selatan Jalan Malioboro pernah terjadi pertempuran sengit antara pejuang tanah air melawan pasukan kolonial Belanda yang ingin menduduki JogJa. Pertempuran itu kemudian dikenal dengan peristiwa Serangan Umum 1 Maret yaitu keberhasilan pasukan merah putih menduduki Jogja selama enam jam dan membuktikan kepada dunia bahwa angkatan perang Indonesia tetap ada.

Dan kata Malioboro dalam bahasa sansekerta bermakna karangan bunga. Kata Malioboro juga berasal dari nama seorang kolonial Inggris yang bernama Marlborough yang pernah tinggal dikala itu, pendirian jalan malioboro bertepatan dengan pendirian Kraton Jogjakarta.
menikmati pagi di jalan malioboro jogja

Akhirnya saya mulai melangkah medekati para pedagang yang sedang menata dagangan dan 2 outer batik pun pindah ketangan dengan harga yang jauh lebih murah tentunya, katanya sih penglaris. Setelah puas menyusuri jalan maliboro masuk ke Pasar Bringharjo. bau khas batik menerpa, walaupun masih pagi tetapi pembeli sudah banyak berdatangan mungkin bersamaan dengan weekend, kesini hanya melihat-lihat awalnya. Mampir kelantai 2 akhirnya beberapa proofs untuk photopun dibeli.

Jam sudah menunjukan pukul 11.00 perut sudah mulai memanggil, tadinya mau makan diangkrian tapi kangen sekali dengan Gudeg Yu Djum, terakhir makan disini dulu bareng-bareng teman kuliah. Tempatnya tidak banyak berubah. Dan rasanya dari gudegnya pun sama. Hampir 1 jam saya disini sambil melepas lelah berjalan tadi, Dan menunggu jemputan hotel.

menikmati pagi di jalan malioboro jogja

Oh iya booking hotel Jayakarta saya melalui Pegipegi lumayan nih selalu ada promo sudah gitu banyak pilihannya juga, tinggal pilih lokasi kemudian ditawarkan beberapa hotel rekanan yang tepat plus sesuai budget kita.

Mulai dari hotel murah, boutique sampai hotel bintang 5. Mau hotel seperti apa pokoknya Pegipegi menawarkan banyak pilihan. Kalau kamu baru pertama kali memesan mudah kok baca saja review yang dikirim langsung oleh setiap pemesan buat bahan perbandingan. Selain itu juga cara pembayarannyapun sangat mudah sama halnya dengan membeli tiket perjalanan. Mulai dari transfer bank melalui ATM, perbankan online dan bisa juga dimini market terdekat.
menikmati pagi di jalan malioboro jogja
Hotel Jayakarta Jogja
Memilih Hotel Jayakarta ini karena sudah beberapa kali langganan dan hotelnya pelayanannya lumayan nyaman. Juga lokasinya yang strategis tentunya.

Sampai ketemu lagi di cerita Jogja yang akan datang ya, jemputan hotelku sudah datang. Pointnya lagi nih kalau di hotel ini kita bisa dijemput sesuai keinginan kita. Bisa dari stasiun kedatangan, jalan Malioboro, atau bandara. Nah untuk pulangnya juga kamu diantar ketempat semula. Menikmati pagi di jalan malioboro Jojga ini suatu saat saya akan ulang kembali.

22 comments :

  1. Kota Yogyakarta memang ngangenin terakhir kesana 2014 bertepatan bulan Ramadhan dan merasakan lebaran disana. Semoga bisa menapakkan kaki lagi kesana

    ReplyDelete
  2. Aku terakhir ke Jogja kayanya pas masih SMP deh. Udah lama banget! Sudah ada rencana sih mau ke sana sama keluarga cuma belum tahu nih kapan ada waktu luang di kantornya. Bookingnya di pegipegi bisa lumayan ya mbak promonya?

    ReplyDelete
  3. Aku pas ke Yogyakarta juga ke Malioboro kayaknya wajib banget. Trus makan juga di Gudeg Yu Djum :)

    ReplyDelete
  4. Waktu itu pernah pengen moto di jalan Malioboro, karena lokasinya gak jauh dari stasiun Yogyakarta, sayang gak sempet, padahal fenomenal

    ReplyDelete
  5. Malioboro pagi-pagi lebih menyenangkan daripada malam hari. Sejuk dan terasa tenang. Kalau malam malah terasa lebih seram...

    ReplyDelete
  6. kota yogyakarta terkenal dengan murahnya panganan di jl malioboro dengan alunan musik tradisional, 5 tahun yg lalu aku mampir ke yogya jalanan teratur dengan baik. kapan kesana lagi ya ...?

    ReplyDelete
  7. Alhamdulilah ya mba bisa menikmati secangkir teh dan gorengan plus dapat outer harga murah :) aku jadi kangen Malioboro terakhir sini tahun 2009 :(

    ReplyDelete
  8. Jalan pagi rencananya cuma cuci mata dan tubuh. Tapi saking asiknya sampai siang hari ya berada di Malioboro.

    ReplyDelete
  9. Jalan pagi rencananya cuma cuci mata dan tubuh. Tapi saking asiknya sampai siang hari ya berada di Malioboro.

    ReplyDelete
  10. Ke Yogya memang kurang afdol kalau belum ke Malioboro. Kami pun kalau ke Yogya dari Tugu selalu jalan kaki saja dulu ke sana. Kebetulan selalu pagi hari ya kita sampinya jadi udara sejuk dan suasana masih sepi. Cocok buat jalan kaki.

    ReplyDelete
  11. Aku suka banget ke yogya, nuansanya selalu bikin kangen. Lain kali aku mau cobain menikmati teh anget dengan pisang goreng di Malioboro:)

    ReplyDelete
  12. Ini hotel langganan kantorku dulu kalo ada kegiatan workshop dan meeting besar. Pada suka berenang disitu karena dapat compliment renang gratis hehehe..

    ReplyDelete
  13. Terakhir ke Jogja dah bberapa tahun yg lalu baca tulisan mba Utie jadi kepingin banget kesana kemarin pas mudik mau mampir ke jogja eh waktunya gk cukup suami keburu masuk kerja hiks..pengenn ke Jogjaaa

    ReplyDelete
  14. selalu rindu Jogja terutama Maalioboro karena becak dan bakpia kejunya hehehe

    ReplyDelete
  15. Duh Jogjaaaa, kayana tuh emang seru banget ya pelesiranke Jogja. Banyak tempat yang kece-kece. Dah gitu suasananya nentremin ya pastiii

    ReplyDelete
  16. Pernah ke jogja dan malioboro waktu masih smp belasan tahun lalu. Banyak banget orang di situ. Benar-benar nggak pernah pudar ya pesonanya

    ReplyDelete
  17. Kalau baca tentang Jogja jadi ngiri deh. Pengen kesana lagi. Waktu itu sempat mampir ke Jogja, jalan ke Malioboro jg tapi cuma bentaran doang. Itu juga dgn pipi bengkak karena habis operasi gigi, huhuhuh

    ReplyDelete
  18. Daku kangen sama malioboro, waktu smu pernah ke sana jalan bersamanya eaa. Mau cek pegipegi ah biar punya ancer buat ke Malioboro lagi

    ReplyDelete
  19. Yogyakarta memang selalu bikin kangen deh, apalagi dengan makanan kulinernya. Yang paling aku suka dari Yogyakarta ada kehidupannya. Melihat mbah-mbah yang masih pada kuat, membuat saya merasa kecil. Jadi kangen pengen pulang krsana.

    ReplyDelete
  20. Wuihh Yogyaaa, sesuatu banget ya mbaa. Padahal, aku belum pernah kesana. Tapi, lihat berbagai macam kuliner dan tempat wisatanya yang keren wajib banget nih dicoba. Termasuk hotel Jayakarta ini

    ReplyDelete
  21. Kalau menurut obrolan orang2 jadul, kata malioboro itu awalnya nama kota melbourne, cuma berhubung lidah org kita agak susah nye utnya, maka jadilah nama Malioboro. Xixixi.. tau dah bener apa ga tuh ya.

    ReplyDelete
  22. Wah noted hotel Jayakarta ya namanya. Kali tahun ini bisa ke Yogya dan bis ajd salah satu rekomen dasi nginep pas di sana.
    Kalau subuh ke pagi aku blm pernah menikmati Marlioboro, tapi kalau dini hari pernah��

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, Jangan tinggalkan Link URL BlogPost ya,,, makasih­čÖĆ