Sunday, 16 December 2018

Menikmati Negeri di Atas Awan, Lolai Tana Toraja


Assalamualaikum..

Apa kabar semua?. kali ini saya akan menceritakan perjalanan yang membuat rasa syukur saya terhadap ciptaannya semakin bertambah, semakin kecil saya dengan suguhan alam yang begitu cantik dan mempesona. Negeri di atas awan Lolai Tanah Toraja.  Enam  bulan yang lalu saya berkesempatan pergi ke Tana Toraja, diajak  adik dari suami (ipar), untuk pulang kekampung halamannya di daerah Rantepao, ibu kota Toraja Utara. Karena belum pernah kesana, maka ajakannya disambut baik sekalian penasaran untuk melihat negeri di Atas, Awan Lolai Tana Toraja.

Kami tiba sore hari dari Bandara Sultan Hasanuddin , jarak dari Bandara ke daerah Rantepau ini lumayan jauh sekitar 7- 9  jam. Tapi jalan rayanya tidak terlalu padat persis seperti tol pantura ke arah Cirebon lurus, terus sampai Parepare. Baru kemudian berkelok-kelok menyusuri perbukitan.  Rantepau ini walaupun termasuk ibu kota, sebenarnya tidak terlalu besar, hanya beberapa main street saja. Karena perjalanan yang cukup jauh sampai dirumahnya kami langsung istirahat. Karena akan jalan dini hari untuk menikmati sunrise di Lolai.

Menikmati Negeri di atas Awan, lolai Tanah Toraja

Akhirnya tepat pukul 03;00 kami berangkat menggunakan mobil, dari Rantepaupun ada ojek atau angkot yang biasa disebut pete-pete, untuk menuju kesana. Kalau ojek biasanya dikenakan tarif Rp 30.000 sedangkan angkot Rp 20.000. Nah kalau sewa mobil biasanya dikenakan Rp 350,000/hari. agak mahal memang padahal jarak dari Rantepau ke Negri di atas awan Lolai hanya berjarak sekitar 20 km.

Antusias sekali ketika ditawarkan ke Kampung Lolai, suatu kampung yang kini terkenal dengan sebutan “Negeri di atas awan”  yang puncaknya berada di ketinggian sekitar 1.300 meter di atas permukaan laut. Sesampai dipuncak karena bertepatan dengan weekend sudah banyak orang  diatas baik itu yang mendirikan tenda atau menyewa rumah di kampung lolai yang dikenal dengan nama tongkonan ini yang tidak pernah ditentukan tarif hanya berdasarkan nego, dengar-dengar sih untuk satu malam ada yang Rp 100.000 – Rp 150.000.
Sunrise di negeri atas awan
Walaupun berada diketinggian , fasilitas listrik sudah masuk ke Kampung Lolai jadi jalanan menuju kesana cukup terang. Sambil menikmati kopi khas Toraja.  Kita menunggu sunrise.

Ketika waktu shubuh terasa ada feel yang beda saat mendirikan sholat, karena seperti kita sholat diatas hamparan awan dan semakin kagum ketika matahari terbit disebelah timur, semburat cahaya keemasan diantara awan putih. MasyaAllah takjub sekali.

semakin siang semakin banyak orang
Setelah beranjak siang akhirnya kita turun menuju utara yaitu ke Kete Kesu yang letaknya memang tidak berapa jauh dari kampung lolai. oh iya Kampung lolai ini juga dikenal awalnya  semenjak pemugaran Tongkonan dan adanya tim paralayang provinsi Sulawesi Tengah menjadikan Kampung Lolai sebagai olahraga paralayang bahkan pada ulang tahun ke 8, kabupaten Toraja Utara wisata Kampung Lolai mulai diresmikan dan pernah dijadikan sebagai ajang yang berstandar internasional yaitu Toraja Explorer yang salah satu  acaranya menampilkan olah raga paralayang yang di hadiri klub manca negara.
Tongkonan kampung lolai
picture by andini
Kete Kesu 
Lebih dikenal sebagai objek wisata rumah adat masyarakat Tana Toraja Tongkonan. Dan lokasi kate kesu ini hanya berjarak 100 meter dari Tongkanan. Yang terletak di Kampung Bonoran, Kelurahan Tikunna Malenong, Kecamatan Sanggalangi, Kabupaten Tana Toraja Sulawesi Selatan Indonesia.

Tongkonan-tongkonan  biasa dilengkapi dengan ornamen-ornamen khas Tana Toraja, serta tanduk kerbau yang di susun rapi meningkat ke atas di depan rumah adat nya. Semakin tinggi tanduk kerbau yang terpasang di depan rumah, menunjukkan semakin tinggi pula status sosial sang pemilik rumah. Dan selalu dirawat dengan baik karena nanti akan diwariskan secara turun temurun. Walaupun sudah tidak dijadikan sebagai tempat tinggal tapi merupakan cagar budaya daerah setempat. Nama dari keturunan yaitu Puang Ri dan masih ada sampai sekarang

Didepan Kete Kesu
Kete Kesu ini berada di Toraja bagian selatan & Suaya (Kuburan Raja Sanggala). Toraja memang terkenal dengan wisata makam atau tengkorak,  hampir semua yg menjadi objek wisata berupa kuburan peti mati yang usianya sudah ratusan tahun dan banyak tengkorak yang berserakan jadi jika ingin kesana lebih baik di siang hari, tidak kebayangkan kalau malam hari. Tapi jika mempunyai nyali yang berani tidak ada salahnya

Demikian dua tempat di Toraja Sulewesi Selatan yang bisa dijadikan destinasi traveling untuk dikunjungi yang satu negeri diatas awan dengan sejuta pesona dan kete kesu tempat yang berbau mistik tapi masih nyaman dikunjungi. Bahkan ada yang bilang  jangan Mati dulu sebelum ke Kampung Lolai/Negeri diatas awan  dan jika ingin kesana bawa jaket atau syal karena hawa dinginnya pada malam hari melebihi hawa puncak Bogor. 


banyak peti mati dan tengkorak di Kete Kesu
Kedua tujuan ini didekatkan antara kekaguman tentang penciptaan Tuhan dan didekatkan juga tentang sebuah hidup akhir kita yang tertinggal hanya tulang belulang, semoga kita semuanya dapat mengambil hikmah tentang kedua kekuasaan Sang Pencipta ini.

Sebenarnya banyak destinasi wisata di Tana Toraja ini yang letaknya berekatan dengan kampung Lolai selain dapat menikmati keindahan Negeri di atas awan dari bukit Kampung Lolai, Di Toraja Utara kita bisa juga melanjutkan ke tempat wisata Andalan Tana Toraja lainnya dan letaknya memang tidak jauh dari Kampung Lolai, selain Kete Kesu, Museum Rantepao, Londa, Rante Kalimbuang Bori dan Kolam Alam Limbong, Tetapi karena hari sudah terlalu sore akhirnya kami kembali ke Rantepoa.

Pesan pesawat di pegipegi
Salah satu hotel di Rantepoa 
Oh iya untuk pergi ke Tana Toraja ini saya booking tiket di Pegipegi di Rantepoa pun ada hotel yang bisa kita booking lewat pegipegi juga ada 3 rekanan hotel di Pegipegi , kemanapun tujuan travelling dan ingin menginap Pegipegi bisa menjadi andalan, selain banyak promo foto yang disajikan di  webnya sama dengan aslinya.

Semoga bermanfaat ya,  mudah-mudahan masih bisa berbagi cerita ke daerah yang lainnya, selamat berlibur semua.

41 comments :

  1. Duh indahnyaaaaaa, kapan ya bisa ke sini. Udah lama masukin tempat ini ke bucket list tapi tetep aja belum kesampean sampai sekarang hehehe. Semoga segera bisa ke sana

    ReplyDelete
  2. Ya ampunnnnn, keren banget sih ini negeri diatas awan, jadi pengen banget main kesini, cus ah buka pegipegi hunting tiket ke Makasar

    ReplyDelete
  3. Kangen banget Toraja, kampung ibuku di Enrekang, bersebelahan dengan Tator ini..indah ya..

    ReplyDelete
  4. Tator tuh, dulu aku kenalnya cuma wisata kuburan, agak nyesel jg pas kesana blm tau soal panorama negri di atas wan ginj

    ReplyDelete
  5. Indaaaaaaaaaaahhnyaaaaaaaaaaaaaaaaaa mbak Toraja.. :( :) pengen banget ke sana..

    ReplyDelete
  6. Cakep dan indah banget ya negeri di atas awan. Booking hotel makin mudah ya karena sudah ada pegipegi.

    ReplyDelete
  7. masya Allah indahnyaa, fotonya baguss utieee

    ReplyDelete
  8. Cantik bgt ya liat langsung kumpulan awan ��

    ReplyDelete
  9. Unchhh salah satu tempat wisata favoritku banget ���� pengen coba ah pake aplikasi pegi-pegi

    ReplyDelete
  10. Ya ampun impian banget ini suatu hari bisa menjejakkan kaki di Tana Toraja. Penasaran sama alam dan adatnya yang unik

    ReplyDelete
  11. Masya Allah, indah banget pesona negeri di atas awan. Rumah khas Toraja sangat unik ya, Mbak

    ReplyDelete
  12. Toraja, masuk dalam bucketlist buat aku kunjungi.

    ReplyDelete
  13. Subhanallah begitu indah dan kaya budaya ya Indonesia itu, kebayang indahnya shalat Subuh di Negeri di Atas Awan, berasa deket banget dengan langit kali ya

    ReplyDelete
  14. Bagus sekalii pemandangannyaaa. Mba Utie kenapa mba Utie nggak ikutan foto rame rame. Kayaknya seru banget bisa berkunjung ke Toraja. Yuk kapan kapan ke sana yuk

    ReplyDelete
  15. Bagus bangetttt, kapan bisa kesana ya, benar benar seperti di Atas Awan.

    ReplyDelete
  16. Impian banget ni bisa sampai ke Tana Toraja Mbak. Dulu sempat sampai Makassar, pengen mampir namun karena terlalu jauh jaraknya jadi urung.... Semoga saya bisa sampai ke sana juga ya liburan.

    ReplyDelete
  17. Tana Toraja memiliki kekayaan alam dan budaya yang indah

    ReplyDelete
  18. maasyaAllah.. bagus banget ya mb negeri di atas awan ini. tana toraja selama ini hanya mampu kulihat dari buku, sepertinya mistis gitu ya, hehe. tapi aku pengen banget juga loh kesana.

    ReplyDelete
  19. Aaakkk.. Baca postingan tentang liburan (walaupun ini udah 6 bulan yang lalu) bikin nyeseekk.. Pengen liburan, apalagi Tana Toraja ini ada dalam list liburan saya... Huhu

    ReplyDelete
  20. Benar-benar negeri di atas awan yaaa... Gimana rasanya coba berjalan di atas awan. Mainnya udah jauh nih Mba Utie.

    ReplyDelete
  21. Cantik banget hamparan awannya.. apalagi kalau udah nginep situ dari semalam, jadi pagi2 bisa khusyuk liat sunrise sambil nyeruput kuah popmie #eh

    ReplyDelete
  22. Mbak Utie, irinya aku padamu mbakk .. cakep banget bisa melihat hamparan awan dari dekat. MasyaAllah

    ReplyDelete
  23. Berkah banget ya mba udah sampai sana.
    Mupeng juga bismillah kapan-kapan semoga bisa main ke sana.
    Langitnya keren, pemandangannya semuanya bikin baper

    ReplyDelete
  24. Subhanallah cantik banget ya mbak negeri di atas awan..pengen banget aku ke Tiraja ini mbak, nabung dulu keknya hehe..

    ReplyDelete
  25. temen kerjaku dulu orang Tana Toraja mba emang kata dia dari bandara itu masih jauh lagi 8 -9 jam kebayang ih jauhnyoooo..tapi enaknya y mba pas udah sampe :)

    ReplyDelete
  26. Wah, seru banget nih jalan-jalan ke sana. Kupengen deh main juga ke Tana TOraja. Udah sejak lama jadi destinasi wisata impian. Tempatnya unik dan kayaknya magis gitu :D

    ReplyDelete
  27. Cantiknyaa.. masih jadi wishlistku nih buat ke Toraja. Btw itu negeri di atas awan kayak B29 di Lumajang, juga ada wisata serupa

    ReplyDelete
  28. Aku blm pernah ke Toraja. Penasaran sama makan yg terkenal di sana. Negeri atas langitnya keren! Aku kangen naik gunung!

    ReplyDelete
  29. Masya allah indahnya,, doakan aku donk kak utie ,,s emoga bisa kesana bersama keluarga.

    ReplyDelete
  30. Ya allah indah banget itu mba. Doakan aku bisa kesana yaa

    ReplyDelete
  31. Subhanalloh, bagus sekali pemandangan sunrise di atas negeri awan Lolai Tana Toraja. Rasa capek saat menuju ke atas, pasti hilang ya, Mbak.. saat lihat pemandangan yang indah

    ReplyDelete
  32. Cantiknyaaaa.. suka lihat foto-fotooo di atas awannya mba. Pengen ke sini insya Allah!

    ReplyDelete
  33. Aih senangnya bisa ke Toraja. Aitu jg salah satu destinasi impianku mbak Utie. Aku penen liat makamnya yg unik dan juga belajar ttt budayanya. Btw fotonya cantik2 mbak pemandangannya.

    ReplyDelete
  34. Antara ngeri dan penasaran nih pengin menyaksikan sendiri Kete Kesu. Beberapa kali melihat dari postingan teman, jadi ingin tau kisah di balik budaya masyarakat Toraja.

    ReplyDelete
  35. Aaaaah, belum kesampaian ke Toraja. Cakep yaa dan dingiiin. Foto pertama itu tuh kek mau terbang ke awan

    ReplyDelete
  36. Di Jawa juga ada negeri diatas awan yaa, teh Utie...Bukit B29.
    Menurut cerita mas yang sudah pernah kesana, mashaAllah~ indah.

    Tapi lihat foto teh Utie, jadi semakin pengeeen jalan-jalan ke negeri di atas awan.

    ReplyDelete
  37. Sudah lama sekali saya tidak ke Toraja, padahal satu provinsi dengan daerah temparku. Cemburu deh lihat mbak sudah mengunjungi Negeri di Atas Awan, saya belum hihihi...

    ReplyDelete
  38. Masya allah indah sekali negeri di atas awan Toraja ini.
    Pengen coba liburan ke sana deh :')

    ReplyDelete
  39. Ke sini tuh kudu bangun pagi2... Tp pemandangannya emang juara.

    ReplyDelete
  40. Indah banget pemandangan di atas awannya mba

    ReplyDelete
  41. swemoga saya bisa kesini, keren banget pemandangannya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak di blog saya mudah-mudahan bermanfaat, nanti insyaAllah saya akan balik meninggalkan jejak,,, salam persahabatan selalu,